Sekjen Kemendikbud: Pandemi Covid-19, Anak-Anak Harus Tetap Belajar

Oleh Yopi Makdori pada 22 Jul 2020, 16:05 WIB
Diperbarui 22 Jul 2020, 16:40 WIB
Semangat Murid SD Belajar Online di Hari Pertama Ajaran Baru
Perbesar
Fatma Azaidah, Kelas 2 SDIT As Salamah sedang mengikuti pembelajaran zoom atau online hari pertama masuk ajaran baru 2020/2021 di rumah di kawasan Pondok Benda, Pamulang, Tangerang Selatan, Banten, Senin (13/7/2020). (merdeka.com/Dwi Narwoko)

Liputan6.com, Jakarta - Sekjen Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), Ainun Na'im, menjelaskan strategi pendidikan selama masa pandemi Covid-19 adalah dengan mengutamakan kesehatan dan keselamatan para sivitas akademik. Baik itu kesehatan dan keselamatan peserta didik maupun guru dan dosen.

"Menghadapi pandemi Covid-19 kita memegang prinsip bahwa kita harus mengutamakan kesehatan dan keselamatan. Namun kita juga harus menjaga agar anak-anak kita tetap belajar," ucap Ainun dalam acara Seminar PPRA LX Lemhannas RI pada Selasa (21/7/2020).

Dia menegaskan, belajar tak boleh terhenti kendati tengah di masa pandemi. Oleh karena itu, tetap mengedepankan dua hal tersebut.

"Untuk itu kita melakukan relaksasi-relaksasi, sehingga kepala sekolah dapat lebih fleksibel menggunakan dana BOS untuk menjamin keberlangsungan belajar," katanya.

Dalam situasi seperti ini, Kemendikbud juga mengupayakan kolaborasi dengan berbagai pihak, termasuk dengan TVRI serta layanan komunikasi agar pembelajaran jarak jauh tetap terjamin.

"Tentu itu belum cukup dan masih ada kekurangan-kekurangan dan sekarang kita baru saja mengeluarkan SKB Empat Menteri untuk pelaksanaan pembelajaran tatap muka dengan protokol kesehatan. Dan ini juga akan monitor terus dan evaluasi," ucap Ainun.

Sehingga, lanjut Sekjen Kemendikbud ini, konsep dan tujuan utama untuk menciptakan sumber daya manusia yang unggul di Indonesia tidak terganggu, kendati tengah dilanda pandemi virus Corona.

2 dari 4 halaman

Kemendikbud Siapkan 10 Strategi untuk Hasilkan SDM Unggul

Peringati Hardiknas, Mendikbud Jelaskan Hikmah Belajar dari Covid-19  
Perbesar
(Ilustrasi orang tua mendampingi anak ketika Belajar dari Rumah/Liputan6).

Sekjen Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Ainun Na'im menjabarkan 10 strategi utama untuk menciptakan sumber daya manusia (SDM) Indonesia yang unggul.

"Dan 10 strategi utama ini merupakan perubahan dari apa yang ada sekarang agar kita betul-betul dapat menghasilkan SDM yang unggul," jelas Ainun dalam acara Seminar PPRA LX Lemhannas RI pada Selasa, 21 Juli 2020. 

Strategi pertama, menerapkan kolaborasi dan pembinaan antar sekolah di semua jenjang, baik itu jenjang Pendidikan Anak Usia Dini (Paud) hingga Perguruan Tinggi. Pihaknya mengaku membangun sekolah penggerak berkolaborasi dengan semua pihak termasuk pemerintah daerah.

"Karena tanpa kolaborasi ini kita akan semakin sulit mewujudkan pendidikan yang berkualitas," ucap dia.

Strategi kedua, dengan meningkatkan kualitas guru dan kepala sekolah. Caranya dengan memperbaiki proses rekrutmen dan memperbaiki proses pelatihan, penilaian serta mengembangkan komunitas platform pembelajaran.

"Kalau kita bicara platform pembelajaran artinya bahwa kita harus menggunakan teknologi yang advance, yang tinggi untuk memberikan pelayanan pembelajaran," paparnya. 

Ketiga, membangun platform pendidikan nasional berbasis teknologi yang berpusat pada siswa interdisipliner, berbasis proyek dan kolaboratif.

"Ini kelanjutan apa yang disebut tadi platform pembelajaran. Nantinya akan meliputi beberapa platform teknologi menyangkut pengelolaan sekolah yang dapat digunakan secara mudah oleh kepala sekolah untuk memanajemen sekolah, dan menjaga governed sekolah," ucap Ainun. 

Sehingga jika melalui platform itu berbagai pertanggungjawaban sekolah bisa dilakukan dengan mudah. Ada juga platform guru, kurikulum dan juga platform credential matching.

"Artinya setiap orang yang sudah menyelesaikan studinya dapat menggunakan platform tersebut untuk mencari kerja, memadukan kompetensinya dengan pekerjaan yang cocok. Atau mencari tambahan kompetensi untuk mendapatkan pekerjaan yang lebih baik," tutur dia.

Strategi selanjutnya dengan memperbaiki kurikulum nasional. Hal itu dilakukan dengan melakukan penyederhanaan konten belajar, memfokuskan pada literasi dan numerasi. Hal ini guna mendidik para anak untuk mampu menjadi penyelesai masalah dan mampu berpikir dengan kemampuan yang tinggi.

"Tidak hanya menghafal tapi juga menyelesaikan masalah-masalah yang kompleks. Dan itu adalah yang dibutuhkan oleh dunia kita sekarang maupun yang akan datang," jelas Ainun.

3 dari 4 halaman

Strategi Selanjutnya

Seragam Sekolah Sepi Pembeli
Perbesar
Calon pembeli melihat seragam sekolah di kawasan Pasar Jatinegara, Jakarta, Selasa (30/6/2020). Sejumlah pedagang di tempat itu mengeluhkan omset penjualan seragam sekolah yang menurun hingga 90 persen akibat sepi pembeli dan anjuran belajar di rumah saat COVID-19. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Selanjutnya strategi kelima dengan cara meningkatkan kolaborasi dengan pemerintah daerah untuk memastikan distribusi pendidikan yang merata.

"Strategi keenam, membangun sekolah atau lingkungan belajar masa depan. Ini adalah sekolah yang aman dan inklusif dan memanfaatkan teknologi, kolaboratif," ucap dia.

Strategi ketujuh, Ainun melanjutkan adalah dengan cara memberikan insentif kepada pihak swasta atas kolaborasi dan kontribusinya di bidang pendidikan Tanah Air.

"Kedelapan, mendorong kepemilikan industri dan otonomi pendidikan vokasi. Ini tantangan yang sudah lama kita hadapi, yaitu bagaimana kita bisa melaksanakan pendidikan vokasi bersama industri," beber Aninun. 

Dengan adanya peran industri diharapkan para siswa punya kesempatan untuk berlatih atau magang di tempat kerja.

Strategi kesembilan adalah dengan cara membentuk pendidikan tinggi berkelas dunia. Hal ini terkait dengan pengembangan Iptek dan pengembangan berbagai inovasi.

"Sehingga mampu menjadi driver dalam mewujudkan ekonomi yang menghasilkan kesejahteraan yang tinggi," urai dia.

Strategi terakhir adalah dengan menyederhanakan mekanisme akreditasi dengan memberikan otonomi lebih. Penerapan strategi ini di pendidikan tinggi, kata Ainun adalah untuk memberikan fleksibilitas kepada mahasiswa agar bisa belajar bukan hanya di kelas.

"Tetapi dia bisa praktik kerja, bisa kerja sosial, bisa melakukan penelitian," ucapnya. 

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓