UN Dibatalkan, Bagaimana Nasib Siswa yang Telah Melangsungkan Ujian Serentak?

Oleh Yopi Makdori pada 24 Mar 2020, 21:40 WIB
Diperbarui 24 Mar 2020, 21:40 WIB
Komisi X DPR Gelar Raker dengan Nadiem Makarim

Liputan6.com, Jakarta Pemerintah memutuskan untuk membatalkan Ujian Nasional (UN) 2020 di semua tingkatan pendidikan. Pembatalan dilakukan setelah beberapa jenjang pendidikan melakukan UN.

Sebelumnya pada 16 Maret lalu, siswa-siswi SMK telah melangsungkan UN serentak. Lalu bagaimana nasib mereka yang telah menggelar UN terakhir yang diselenggarakan Kemendikbud?

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim mengatakan bahwa UN bukanlah prasyarat untuk mendapatkan kelulusan. UN dilakukan guna melakukan pemetaan pendidikan.

"UN tahun ini kan sekedar pemetaan pendidikan, bukan ada dampaknya kepada siswa. Kelulusan bukan dari situ. Dan juga seleksi juga tidak tergantung dari UN," kata Nadiem melalui keterangan video konpers, Selasa (24/3/2020). 

 

2 dari 3 halaman

UN Guna Pemetaan

Nadiem menegaskan bahwa UN merupakan kepentingan pemerintah guna melakukan pemetaan. Di tengah wabah Covid-19, pemetaan pendidikan dirasa tidak optimal karena UN juga telah dibatalkan.

"Intinya dengan berat hati tahun ini kita tidak bisa melakukan pemetaan secara komprehensif dengan UN. Jadi itu yang terjadi," ujarnya.

Nadiem pun mengapresiasi para siswa-siswi yang telah melakukan UN pada pekan lalu.

"Saya sangat mengapresiasi bagi teman-teman yang telah melaksanakan UN di SMK. Saya apresiasi effort mereka," katanya.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓