Jadi Khatib Shalat Jumat, Mendagri Bahas Persatuan Bangsa dan Takdir Allah

Oleh Gilar Ramdhani pada 28 Feb 2020, 18:09 WIB
Diperbarui 28 Feb 2020, 18:09 WIB
Jadi Khatib Shalat Jumat, Mendagri Bahas Persatuan Bangsa dan Takdir Allah

 

Liputan6.com, Palembang Ada cerita menarik dibalik kunjungan Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian ke Kota Palembang. Menteri Tito datang ke Palembang untuk menghadiri acara Rapat Kerja Percepatan Penyaluran dan Pemanfaatan Dana Desa Tahun 2020, yang digelar di Gedung Main Dining Hall, Komplek Jakabaring Sport City (JSC), Palembang, Sumatera Selatan, Jumat (28/02/2020).

Menteri Tito datang ke Palembang, bersama dengan Menteri Keuangan Sri Mulyani dan Menteri Desa, dan Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar. Di kota Pempek itu, Menteri Tito sempat menunaikan ibadah sholat Jumat di Masjid Al Islam Muhammad Cheng Hoo Palembang.

Di Masjid itu, Menteri Tito didaulat untuk jadi khatib dan imam sholat Jumat. Menteri Tito naik mimbar, Ia pun berceramah dengan tenang. Runut. Tema ceramahnya tentang persatuan bangsa, takdir Allah dan bagaimana jadi hamba yang bersyukur.

Yang menarik, Menteri Tito dengan fasih pula mengutip ayat Al - Quran dalam khutbahnya. Kata Tito, dalam ceramahnya, jangan mempertentangkan perbedaan ras. Indonesia mestinya bersyukur jadi negara yang memiliki keragaman etnis. Karena tak banyak negara, seperti Indonesia. Singapura misalnya, hanya terdiri dari beberapa etnis saja. Negara lain pun, seperti Afganistan, hanya ada tujuh suku. Berbeda dengan Indonesia. Ada banyak suku, dengan beragam bahasa, tradisi dan budayanya.

"Ini jangan menjadi pemecah, tapi adalah kekayaan bagi kita. Inilah nikmat Allah yang diberikan kepada kita semua," katanya.

Menteri Tito pun kemudian mengutip ayat Al-Qur'an dalam surat Ar Rahman. Kata dia, ada ayat," Fa bi ayyi aalaa'i rabbikuma tukazziban," yang diulang sebanyak 31 kali dalam surah Ar-Rahman tersebut. Menurut Tito, makna dari ayat itu nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? Ini Ungkapan yang ditujukan kepada bangsa jin dan manusia. Ayat tersebut bicara tentang nikmat-nikmat Tuhan yang banyak sekali dilimpahkan kepada manusia. Perbedaan etnis atau ras, adalah salah satu nikmat Tuhan, kata Tito.

"Jadi ini lah nikmat Allah beragam suku dan ras, termasuk saudara-saudara kita keturunan Tionghoa, adalah bagian dari kekayaan kita, " katanya.

Tito pun melanjutkan khutbahnya. Kata dia, kyai dan para ulama mengajarkan, Islam itu agama Rahmatan lil Alamin. Agama yang jadi rahmat bagi semesta alam. Jadi, Islam adalah agama yang merangkul atau mengayomi semua pihak dan dalam semua hal. Artinya, agama Islam tak mengajarkan sikap membeda-bedakan ras. Membeda-bedakan etnis. Juga membedakan agama dalam pergaulan.

Justru Islam mengajarkan pemeluknya untuk jadi pencerah. Termasuk kepada orang yang bukan muslim. Dan, ia bersyukur, Masjid Cheng Hoo, jadi tempat yang bisa mencerahkan orang lain.

"Alhamdullilah di masjid ini hampir tiap hari katanya ada yang jadi mualaf. Ini betul-betul merupakan rahmat dari Allah SWT kepada kita smua sehingga lebih banyak yang mendapatkan hidayah untuk menjadi mualaf masuk ke dakam Islam, menjadi warga muslim, tentu saja kita mensyukuri itu," ujarnya.

 

2 dari 2 halaman

Kesuksesan dan Amanah

 

Dalam khutbahnya, Tito juga menyinggung soal virus corona. Ia pun mengingatkan, di tengah merebaknya ketakutan akan virus mematikan tersebut, hubungan atau silahturahmi antar sesama anak bangsa harus tetap di rawat. Dijaga. Termasuk membangun hubungan dengan pemerintah. Lalu Tito bicara tentang kesuksesan dan amanah.

Katanya, sebagai umat Islam, ia percaya akan takdir. Apa yang sekarang ia raih. Ia genggam, itu sudah digariskan Sang Khalik. Ia jadi menteri, adalah takdir dari Allah. Dengan begitu, ia jadi hamba yang tetap bersyukur.

"Saya sangat percaya bahwa kita sebagai umat Islam memiliki rukun iman, salah satunya adalah percaya kepada takdir. Saya menyadari bahwa saya bisa seperti ini, Pak Gubernur seperti ini, Pak Kapolda seperti ini, hanya karena takdir dari Allah SWT. Kita hanya bisa berusaha, berdoa kepada Allah SWT dan menerima takdir kepada kita, bahwa kita tulus," ujarnya.

Apa yang diraihnya sekarang, kata Tito, jadi jenderal bintang empat sampai pensiunnya dan kini memanggul amanah sebagai Mendagri, semata itu adalah datangnya dari Allah SWT. Ini adalah amanah atau kepercayaan yang diberikan Allah. Amanah yang harus dilaksanakan sebaik mungkin. Karena amanah itu yang akan dipertanggungjawabkan kepada Allah SWT.

"Ini sebagai amanah dari Allah SWT yang betul-betul harus ditunaikan untuk kepentingan umat dan masyarakat," katanya.

Kesadaran bahwa apa yang sekarang diraih dan dimiliki semata dari Allah, kata Tito, ini yang terus ia tanamkan. Karena pada akhirnya saat dipanggil Allah SWT, manusia itu tak membawa apa-apa. Jabatan dan harta, tidak akan dibawanya ke alam Baqa. Jejak kebaikan. Amal baik, itu yang akan diperhitungkan di hadapan Allah SWT. Tito pun lantas bercerita pengalaman yang pernah dialaminya, saat melepas kepergian tiga tokoh nasional.

"Saya menyaksikan, ini bukan sekedar hanya kata-kata. Saya menyaksikan dengan mata kepala saya sendiri. Tahun lalu saya mengantarkan tiga orang, saya tidak mau sebutkan tokoh nasional yang wafat, yang memiliki kekuasaan besar. Saya mengantarkan sampai ke liang jenazah, ke liang kubur dan saya melihat semua tidak ada apa-apanya, masuk ke dalam, tidak ada satu apapun di dalam, dan setelah itu ditutup dengan tanah, selesai. Semua pulang, hilanglah semua pangkat, semua jabatan, semua kekuasaan dan lain-lain, yang dibawanya amal perbuatan yang baik," katanya.

Dari situlah, ucap Tito, ia kian menyadari, bahwa orang yang sukses itu adalah orang yang bisa mengendalikan dirinya sendiri. Yang bisa menjaga hubungan baik dengan Tuhannya. Dengan sesamanya. Selalu berbuat baik. Berbuat kebajikan. Itu yang akan diperhitungkan di alam barzah. Di alam Baqa. Jabatan dan pangkat, hanyalah alat untuk berbuat baik.

"Karena itu sukses di alam fana belum tentu sukses di alam baka. Oleh karena itu apa yang sudah kita dapatkan dari Allah SWT ini semuanya kita nikmati saja. Apa pun profesi, pangkat, jabatan, dengan itu kita bisa berbuat amal perbuatan yang baik di semua jabatan, pangkat apapun juga. Justru makin tinggi makin besar bebannya. Semua kembali kepada yang paling penting bagaimana kita bisa berbuat baik untuk bekal di akhirat. Itu yang paling utama. Saya kira itu, terima kasih banyak, semoga Allah SWT memberikan pahala sebanyak -banyaknya kepada kita semua, sehingga bisa berjamaah pada hari ini dan semoga Allah SWT mengabulkan segala doa-doa kita. Tidak ada yang sulit bagi Allah jika Dia menghendaki, jika Allah menghendaki sesuatu yang terjadi maka terjadilah," kata Tito menutup khutbahnya.

Lanjutkan Membaca ↓