Jokowi Mengaku Banyak Ditawari Obat Penggemuk Badan di Instagram

Oleh Lizsa Egeham pada 27 Feb 2020, 11:44 WIB
Diperbarui 27 Feb 2020, 11:45 WIB
Presiden Jokowi dan Ibu Negara Iriana kembali menjenguk Kahiyang Ayu yang melahirkan bayi perempuan di rumah sakit

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengatakan, masyarakat Indonesia mulai kreatif melihat peluang dalam ekonomi digital. Salah satunya dengan memanfaatkan sejumlah platform media sosial seperti Facebook, Twitter, Intstagram untuk memasarkan produknya.

"Di (kolom komentar) Instagram saya sendiri banyak yang nawari obat penggemuk badan, ini apa?" kata Jokowi dalam acara Digital Economy Summit di Hotel Ritz Carlton Pasific Place Jakarta, Kamis (27/2/2020).

"Saya pikir ini laku atau tidak. Tapi karena marketingnya begitu gencar tapi barang itu akan laku, meskipun bener atau enggak bener, saya enggak tahu," sambung Jokowi.

Bukan hanya itu, mantan Gubernur DKI Jakarta ini juga menyebut saat ini banyak penjual yang menawarkan produk kebutuhan sehari-hari di sejumlah media sosial. Menurut Jokowi, hal itu merupakan bentuk kreativitas masyarakat yang pintar mencari peluang.

"Saya lihat ada yang jualan pakaian, ada yang jualan makanan, ada yang jualan obat peninggi badan dan akhir-akhir ini saya lihat banyak yang jualan krim pemutih kulit. Saya kadang-kadang lihat ini apa, tapi inilah sebuah kreativitas," jelasnya.

 

2 dari 3 halaman

Memanfaatkan Pasar Digital

Jokowi menilai tak banyak masyarakat dari negara lain yang melakukan hal tersebut. Dia pun mengapresiasi para penjual yang memanfaatkan pasar digital untuk memasarkan produknya.

"Mungkin tidak banyak masyarakat negara lain yang cara berjualan di pasar-pasar digital seperti di Indonesia dalam lingkup kecil-kecil mungkin juga dalam kapasitas kecil tapi banyak yang melakukan," tuturnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait