Bapeten Pastikan Air dan Tanah di Batan Indah Tangsel Tak Terkontaminasi Radioaktif

Oleh Liputan6.com pada 16 Feb 2020, 10:00 WIB
Diperbarui 16 Feb 2020, 10:00 WIB
Tanah Lapang Terpapar Radioaktif
Perbesar
Tim Kimia Biologi dan Radioaktif (KBR) Gegana Polri mengecek titik radioaktif di Perumahan Batan Indah, Setu, Tangerang Selatan, Sabtu (15/2/2020). Sebelumnya, sebuah area tanah kosong di dalam Perumahan Batan Indah, terpapar radioaktif jenis Cesium-137. (merdeka.com/Magang/Muhammad Fayyadh)

Liputan6.com, Jakarta - Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) memastikan, air dan tanah di sekitar wilayah terpapar radiasi di Perumahan Batan Indah, Serpong, Tangerang Selatan, tidak terkontaminasi radioaktif.

"Terkait dengan air tanah, sudah dilakukan pengukuran dan dipastikan air tanah di sekitar wilayah terpapar radiasi dalam kondisi tidak terkontaminasi," ujar Sekretaris Utama Bapeten, Hendiyanto seperti dikutip dari Antara, Minggu (16/2/2020).

Hendiyanto menambahkan, pihaknya sudah bekerja sama dengan Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) dan akan mempercepat proses pembersihan. Proses pembersihan paparan radioaktif di perumahan itu juga telah dilakukan pada Sabtu 15 Februari 2020 kemarin.

"Kami menemukan lima titik yang radiasi di atas ambang. Sumber tersebut saat ini sudah ditemukan dan sedang diteliti di laboratorium Batan," katanya.

Kepala Biro Hukum, Humas, dan Kerja Sama Batan, Heru Umbara memastikan, bahwa zat radioaktif yang ditemukan Bapeten bukan berasal dari reaktor nuklir yang dimilikinya. Dia mengatakan, pihaknya akan melakukan whole body counting (WBC) terhadap sampel sembilan warga setempat.

"Hasil WBC ini diharapkan dapat diketahui setelah dua hari ke depan. Hasil dari WBC ini untuk mengetahui dampak radiasi," kata Heru.

 

2 dari 3 halaman

Serpihan Radioaktif Diangkat

Tanah Lapang Terpapar Radioaktif
Perbesar
Tim Kimia Biologi dan Radioaktif (KBR) Gegana Polri seusai mengambil sampel tanah yang terpapar radioaktif di Perumahan Batan Indah, Tangerang Selatan, Sabtu (15/2/2020). Sebuah area tanah kosong di Perumahan Batan Indah, terpapar radioaktif jenis Cesium-137. (merdeka.com/Magang/Muhammad Fayyadh)

Sebelumnya, Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) menyatakan, serpihan radioaktif Cesium 137 yang ditemukan di lima spot area tanah kosong samping lapangan voli blok J, Perumahan Batan Indah, Serpong, Tangerang Selatan telah diangkat.

"Ada serpihan berbentuk butiran gula pasir dan gumpalan tanah," kata Kepala Bagian Komunikasi Publik Bapeten Abdul Qohhar Teguh kepada Antara di Jakarta, Sabtu (15/2/2020).

Abdul menuturkan, mayoritas serpihan radioaktif tersebut bercampur dengan tanah dan berbentuk gumpalan tanah.

Pada 30 Januari sampai 31 Januari 2020, dilakukan penandaan spot yang merupakan sumber kenaikan paparan radiasi. Lalu pada 6 Februari sampai 7 Februari 2020 dilakukan pencarian sumber paparan radiasi.

"Kita lakukan pencarian, metodenya ambil tanah kita pilah-pilah terus diukur sampai ketemu beberapa serpihan," tuturnya.

Setelah ditemukan, serpihan radioaktif yang sebagian besar bercampur dengan tanah dimasukkan ke dalam plastik dan diamankan ke dalam kontainer.

Serpihan radioaktif itu akan dititipkan ke Pusat Teknologi Limbah Radioaktif (PTLR) Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) untuk proses investigasi lebih lanjut. Pada akhirnya, serpihan akan disimpan di fasilitas penyimpanan limbah di Batan.

"Setelah itu selesai proses identifikasi selesai itu nanti rencananya dilimbahkan," tuturnya.

Bapeten dan Batan telah mengeruk tanah yang terkontaminasi radioaktif hingga ketebalan 10 cm. Paparan radiasi di lokasi dipastikan sudah menurun meski masih di atas ambang batas normal.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓