Kemenko PMK: WNI Pulang dari Observasi Natuna Paling Banyak dari Jatim

Oleh Putu Merta Surya Putra pada 13 Feb 2020, 16:01 WIB
Diperbarui 13 Feb 2020, 16:01 WIB
Tiba Di Batam, WNI dari Wuhan Langsung Dibawa Menuju Natuna
Perbesar
Petugas mengenakan pakaian pelindung turun dari pesawat hercules saat tiba bandara internasional Hang Nadim, Batam, Minggu (2/2/2020). Ada tiga pesawat disiapkan Hercules C130 dan dua pesawat Boeing 737-400 yang juga milik TNI AU untuk WNI dari Wuhan menuju ke Natuna. (AFP/Ricky Prakoso)

Liputan6.com, Jakarta - Warga Negara Indonesia (WNI) yang telah melakukan observasi di Natuna, Kepulauan Riau setelah dievakuasi dari Wuhan, China akan dipulangkan ke kampung halaman masing-masing pada Sabtu 15 Februari 2020.

Deputi Bidang Koordinasi Peningkatan Kesehatan Kementerian Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK) Agus Suprapto mengatakan, Jawa Timur menjadi daerah asal WNI yang diobservasi dari Natuna.

"Jawa Timur paling banyak. Kalau angka nanti dulu," kata Agus di kantornya, Jakarta, Kamis (13/2/2020). Selain Jawa Timur, ada juga WNI yang berasal dari DKI Jakarta.

Dia menyebut, WNI yang tengah diobservasi dari Wuhan di Natuna terkait virus Corona berasal dari 29 provinsi. Namun, dia enggan merinci lebih lanjut provinsi mana selain Jawa Timur dan DKI.

"Ada perkembangan lagi 29 provinsi ya. Karena setelah ditanya kamu di mana kan ketahuan. Jadi 29 provinsi," ungkap Agus.

Menurut dia, selain para WNI dari Wuhan, para petugas yang bekerja di Natuna juga akan dipulangkan.

"Jumlah total 285 (orang). Dengan kru, dengan petugas kesehatan yang ada di sana itu. Mengenai provinsi masing-masing sementara kita sudah ada, tapi saya kira bapak ibu tunggu saja," jelas Agus.

Dia menuturkan, pihaknya juga sudah berkoordinasi dengan Pemda. Bahkan sudah dibicarakan dengan kementerian/lembaga lainnya.

"Sudah, dengan Kemendagri dan sebagainya. Jadi hari ini juga dengan Kemendagri, pemerintah, perwakilannya atau penghubungnya sedang dikumpulkan bahkan ada grup dengan dinas-dinas kabupaten setempat menyiapkan diri," pungkasnya.

Sebelumnya, Kepala Pusat Analisis Determinan Kesehatan Kemenkes, Pretty multihartina menyebut semuanya yang balik dari Natuna, akan dipastikan sehat terlebih dahulu.

"Iya. Pada tanggal 15 besok, akan diperiksa lagi untuk jam 12 sesuai standar yang ditentukan, diperiksa (dipastikan sehat) maka itu sudah boleh pulang," kata Pretty.

2 dari 3 halaman

Dipulangkan Melalui Lanud Halim Perdanakusuma

Mendarat di Batam, WNI dari Wuhan Langsung Disemprot Disinfektan
Perbesar
Sejumlah WNI yang dievakuasi dari Wuhan, China berada di dalam pesawat Hercules sebelum menuju Natuna, Kepulauan Riau di bandara internasional Hang Nadim, Batam, Minggu (2/2/2020). (Photo by Handout/Indonesian Embassy/AFP)

Observasi Warga Negara Indonesia (WNI) yang dipulangkan dari Wuhan, China akan selesai Sabtu, 15 Februari 2020. Sebanyak 238 WNI tersebut akan dipulangkan dari Natuna, Kepulauan Riau ke Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta.

"Sesuai dengan alokasi waktu, selama 14 hari sejak diterima di Natuna, maka jatuh pada tanggal 15 Februari yang akan datang jam 12 siang," kata Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Doni Monardo di kantor Kemenko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Kamis (13/2/2020).

Dia menuturkan, Kementerian Kesehatan telah berkoordinasi dengan WHO tentang masa waktu efektif untuk observasi terkait virus Corona. Sebab, ada pemberitaan yang beredar di sejumlah media yang menyebutkan masa inkubasi tidak cukup 14 hari, tetapi 24 hari.

"Namun, tadi sudah ditanyakan kepada perwakilan kita, bahwa WHO masih menentukan waktu masa inkubasinya selama 14 hari," kata Doni.

Doni mengatakan, BNPB telah menyiapkan tiket pesawat komersil untuk WNI dari Wuhan yang observasi di Natuna yang akan kembali ke kampung halamannya setelah mereka tiba di Lanud Halim Perdanakusuma.

"Kemudian mereka nanti akan diatur oleh perwakilan dari tiap-tiap daerah untuk penjemputannya di Lanud Halim Perdanakusuma, setelah tiba. Kemudian apabila nanti ada yang ingin kembali pada hari itu juga, maka pemerintah telah menyiapkan tiket pesawat," jelas dia.

Namun, bila ingin pulang kampung halaman pada hari berikutnya, misalnya Minggu 16 Februari 2020, pemerintah juga sepakat memberikan bantuan biaya penginapan dan transportasi sehingga WNI dari Wuhan yang telah diobservasi di Natuna tidak kesulitan menuju ke kampung halamannya.

Dia menjelaskan, para WNI dari Wuhan tersebut akan dibawa menggunakan pesawat milik TNI dari Natuna ke Halim Perdanakusuma. "Panglima TNI telah menyiapkan pesawat, sejauh ini sudah dialokasikan sebanyak empat unit pesawat," jelas Doni.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓