Kubu Mulfachri Harahap: Tidak Ada Aklamasi di PAN

Oleh Liputan6.com pada 07 Feb 2020, 11:57 WIB
Diperbarui 07 Feb 2020, 11:57 WIB
PAN Buka Kesempatan Untuk Menjadi Kader

Liputan6.com, Jakarta - Sekretaris Tim Pemenangan Caketum PAN Mulfachri Harahap dan Hanafi Rais, Ahmad Yohan yakin tidak ada kata aklamasi dalam proses pemilihan ketua umum dalam Kongres PAN. Hal itu dia katakan untuk menanggapi kubu petahana Zulkifli Hasan yang mendorong aklamasi.

"Di PAN ini sangat demokratis. Tidak ada (aklamasi)," ujar Yohan saat dihubungi, Jumat (7/2/2020).

Yohan menilai untuk mencapai dukungan aklamasi di PAN bakal sulit. Sebab, PAN kata dia, merupakan partai yang demokratis.

Dia mengatakan, saat ini juga sudah ada empat kandidat calon ketua umum PAN yang semuanya sudah bekerja. Empat calon itu adalah Asman Abnur, Mulfachri Harahap, Drajad Wibowo, dan Zulkifli Hasan.

"Saya kira enggak ada, susah lah. Karena ini ada empat kandidat semua bekerja. Dan tentu di PAN sangat demokratis, jadi mana mungkin ada aklamasi kalau empat kandidatnya bekerja," ujar Yohan.

Yohan mengatakan, pihaknya sudah mendapatkan dukungan. Selain itu dia juga menyebut mendapat dukungan senior PAN Amien Rais.

"Insyaallah kita optimis dukungan bersama kita luar biasa," kata Yohan.

2 dari 3 halaman

Kongres

PAN akan menggelar Kongres ke V di Kendari, Sulawesi Tenggara pada 10-12 Februari mendatang. Salah satu agendanya adalah menentukan calon Ketua Umum periode 2020-2025.

Wakil Sekretaris Jenderal PAN, Rizki Aljupri menyatakan, dari beberapa kandidat caketum yang muncul di antaranya, Zulkifli Hasan, Dradjad Wibowo, Asman Abnur hingga Mulfachri Harahap.

"Ya kalau kita mau bicara apa adanya memang Pak Zul paling diunggulkan dari sisi jumlah pemegang suara, karena pemegang suara itu kan sekali lagi hanya Ketua DPW, sekretaris DPW dan ketua DPD," ujar Rizki, Jakarta, Rabu (5/2/2020).

Rizki menambahkan, Zulkifili Hasan sudah mengantongi dukungan lebih dari 400 suara dari total 590 pemilik hak suara. Masing-masing sudah memberikan surat dukungan yang ditandatangani oleh pemegang hak suara langsung dan distempel basah (DPW dan DPD).

Rizki mengatakan dukungan terhadap Zulkifli Hasan tidak sekadar klaim. Sebab dirinya bersama tim yang menginventarisir dan memegang salinan dukungan dari para pemilik suara.

"Memang real apa adanya, ya kalau misalkan tiap wilayah ada satu atau dua daerah yang enggak mendukung Pak Zul ya enggak apa-apa, kita kan demokrasi, cuma hampir rata-rata dukung Pak Zul," ulas Rizki.

3 dari 3 halaman

Saksikan video di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait