Agar WNI dari Wuhan Tak Dikucilkan, Pemerintah Mulai Sosialisasi di Kampung Halaman Mereka

Oleh Liputan6.com pada 04 Feb 2020, 14:18 WIB
Diperbarui 04 Feb 2020, 14:18 WIB
Pastikan Virus Corona, Menkes Terawan Datangi Gedung BRI
Perbesar
Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mendatangi kantor Huawei di Wisma BRI 2, Jakarta, Kamis (23/1/2020). Menkes Terawan menegaskan tidak ada virus corona seperti info yang beredar sebelumnya. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Liputan6.com, Jakarta - Ratusan Warga Negara Indonesia (WNI) tengah menjalankan observasi di Pangkalan TNI Angkatan Udara Raden Sadjad, Ranai, Natuna, Kepulauan Riau, usai tiba dari Wuhan, China. Ratusan WNI ini akan diobservasi selama 14 hari untuk memastikan benar-benar terbebas dari virus corona.

Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan Agus Putranto menyampaikan, saat ini pemerintah tengah melakukan sosialisasi di tempat asal WNI yang baru dievakuasi dari Wuhan. Sosialisasi ini dilakukan agar mereka yang dari China ini tak dikucilkan saat pulang ke kampung halamannya.

"Ya jujur harus komunikasi alamat di mana, daerah di mana, mulai disosialisasikan ke wilayah masing-masing. Tempat anak-anaknya di mana. Jangan sampai anak-anak pulang ke kampungnya nanti dilihat jadi barang aneh, tidak boleh gitu. Jadi sekarang sosialisasi sudah mulai dilakukan," kata Terawan di Kantor Kemenko Polhukam, di Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Selasa (4/2/2020).

Meski demikian Terawan mengaku belum mendengar adanya WNI dikucilkan usai pulang dari China akibat virus corona.

Menurutnya, para WNI yang pulang ke Indonesia harus segera melaporkan ke pemerintah. Hal ini, guna membantu orang tersebut tak dikucilkan oleh warganya.

"Yang mana? Ya makanya dia melapor ke kita supaya kita bisa bantu. Kalau enggak melapor ya lalu gimana? Ya saya kan nggak bisa tahu 200 juta lebih mau masuk keluar kan saya nggak tahu. Makanya harus melapor sehingga kita akan bantu," tegasnya.

2 dari 3 halaman

Siap Pasang Badan

Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan Agus Putranto pasang badan untuk warga Natuna, Kepulauan Riau. Dia menjamin seluruh warga Natuna tidak akan terinfeksi virus Corona.

"Kalau saya bilang menjamin kan repot. Saya menjaminkan badan saya karena itu saya ada di garda terdepan saat pesawat datang, saya masuk pertama ke dalam pesawat menyapa seluruh warga sehat dari Wuhan yang datang. Nah, itu artinya saya menjaminkan," tegas Terawan di kantor Kemenko Polhukam, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Selasa (4/2/2020).

Warga Natuna, kata Terawan, ingin mereka tak terkena wabah tersebut. Oleh karena itu, pemerintah dan seluruh jajaran terus berupaya memerangi virus tersebut.

"Mereka sebenarnya juga ingin dan mereka buktikan ini ke depan bersama-sama dari Natuna menyelamatkan Indonesia, terkhusus mengenai penyakit virus corona," kata Terawan.

Terawan mengimbauwarga Natuna tak perlu khawatir akan virus tersebut. Sebab, ia mengklaim pemerintah telah melakukan sesuai rencana untuk warga Indonesia.

"Apa yang sudah dilakukan adalah kerja seperti yang telah diperintahkan oleh Menko Polhukam tadi, ini adalah operasi cepat kilat dan harus tepat, tidak boleh meleset sedikit pun," ujar Terawan.

Reporter: Ronald

Sumber: Merdeka

3 dari 3 halaman

Saksikan video di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓