BNPB: Korban Tewas Akibat Banjir Jabodetabek dan Banten Jadi 46 Orang

Oleh Liputan6.com pada 04 Jan 2020, 07:51 WIB
Diperbarui 04 Jan 2020, 07:51 WIB
Kondisi Mobil Viral yang Terseret Arus Banjir di Ciledug Indah
Perbesar
Kondisi mobil yang terseret arus banjir di perumah Ciledug Indah, Tangerang, Banten, Kamis (2/1/2020). Sebelumnya, media sosial diramaikan dengan video sejumlah mobil yang terseret arus banjir hingga ratusan meter ke arah dalam perumahan Ciledug Indah. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat, 46 orang meninggal dunia akibat bencana banjir hingga tanah longsor yang terjadi di wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan bekasi (Jabodetabek) serta  Banten.

Data yang terkumpul hingga Jumat, 3 Januari 2020 pukul 23.00 WIB mencatat, 11 korban banjir meninggal dunia di Kabupaten Bogor, 9 meninggal di Kota Bekasi, 9 meninggal di DKI Jakarta, dan 7 meninggal dunia di Kabupaten Lebak.

Selanjutnya, 4 korban meninggal dunia di Kota Tangerang Selatan, 3 meninggal di Kota Depok, 1 meninggal di Kota Bogor, dan 1 meninggal di Kabupaten Bekasi. BNPB juga mencatat satu orang masih hilang di Kabupaten Lebak.

Sementara itu, jumlah pengungsi naik menjadi 173.064 orang dari 39.627 kepala keluarga (KK).

Kapusdatinkom BNPB Agus Wibowo menyebutkan, jumlah titik pengungsian juga mengalami penambahan setelah terverifikasi lagi oleh petugas-petugas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD).

Berdasarkan rekapitulasi dampak banjir dan longsor BNPB per Jumat, pukul 23.00 WIB, Kabupaten Bekasi terdampak banjir paling luas secara administratif mencakup 18 kecamatan. Selanjutnya DKI Jakarta mencakup 17 kecamatan, Kabupaten Bogor 13 kecamatan, Kota Tangerang 13 kecamatan, Kota Bekasi 12 kecamatan, Kota Depok 11 kecamatan, Kabupaten Lebak 6 kecamatan, Kota Bogor 6 kecamatan dan Kota Tangerang Selatan 6 kecamatan.

2 dari 3 halaman

Pengungsi Banjir

Korban Banjir Mengungsi di Halte Transjakarta Dispenda Samsat Barat
Perbesar
Korban banjir mengungsi di Halte Transjakarta Dispenda Samsat Barat, Jakarta Barat, Jumat (3/1/2020). Para korban terpaksa mengungsi ke halte tersebut akibat kurangnya posko pengungsian di sekitar lokasi terdampak banjir. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Sedangkan jumlah pengungsi terbanyak tercatat ada di Kota Bekasi mencapai 149.537 jiwa yang tersebar di 97 titik pengungsian. Lalu DKI Jakarta mencapai 11.474 jiwa tersebar di 66 titik pengungsian.

Selanjutnya di Kabupaten Bekasi mencapai 2.800 pengungsi berada di satu titik pengungsian, di Kabupaten Bogor mencapai 2.173 jiwa berada di dua titik pengungsian, di Kabupaten Lebak 1.500 jiwa berada di empat titik pengungsian dan Kota Depok tercatat 105 pengungsi.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓