Anies: Penanganan Banjir Jakarta Bisa Diatasi Setingkat Lurah

Oleh Liputan6.com pada 04 Jan 2020, 05:32 WIB
Diperbarui 06 Jan 2020, 05:13 WIB
Anies Baswedan menyambangi lokasi banjir Jakarta

Liputan6.com, Jakarta - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meninjau lokasi-lokasi terdampak banjir di hari ketiga, sejak Rabu 1 Januari. Dari peninjauannya itu, ia menilai penanganan banjir mampu ditangani perangkat kerja di tingkat kelurahan.

Anies mengatakan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) tidak harus dibentuk ke tingkatan lebih kecil lagi di Kota. Sebab menurutnya, sejatinya Jakarta hanyalah kota.

"Sebenarnya kalau di Jakarta ini pengendaliannya tingkat lurah. Ini kan kota sebetulnya, cuma dikasih nama provinsi," kata Anies, Jumat (3/1/2020).

Selain kemampuan perangkat kerja dianggap cukup tanggap terhadap proses penanggulangan bencana, seperti banjir, Anies juga menilai jangkauan administrasi Jakarta tidak luas.

Hal itu, kata Anies, menjadi keuntungan Jakarta dalam penanganan bencana banjir terkait pengiriman bantuan logistik.

"Proses bantuan berjalan dengan cepat, lain dengan provinsi yang wilayahnya luas. Jakarta ini luasnya hanya 600 km persegi. Ini kota tapi statusnya provinsi," tukasnya.

 

2 dari 3 halaman

Keliling Lima Lokasi

Sementara itu, sejak Jumat siang, Anies berkeliling ke lima lokasi memantau kondisi pengungsian. Lokasi tersebut adalah rumah susun Rawa Buaya, Kecamatan Cengkareng, Gor Cengkareng, Masjid Hasyim Asyari, dan Penjaggalan.

Di Pejanggalan, mantan menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu harus menggunakan perahu karet untuk memantau warga yang masih terjebak di rumah dan tempat pengungsian.

Reporter: Yunita Amalia

Sumber: Merdeka.com

 

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

banjir anies
banjir anies
Lanjutkan Membaca ↓