BNPT Berdayakan Mantan Teroris Melawan Aksi Terorisme

Oleh Liputan6.com pada 11 Des 2019, 06:03 WIB
Diperbarui 11 Des 2019, 06:03 WIB
Suhardi Alius, Ketua BNPT.
Perbesar
Suhardi Alius, Ketua BNPT turut hadir dalam kunjungan kerja Menlu Maroko, Nasser Bourita. (Liputan6.com/Benedikta Miranti T.V)

Liputan6.com, Jakarta - Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) berencana memperbanyak pemberdayaan mantan-mantan teroris sebagai narasumber dalam berbagai kegiatan penanggulangan terorisme.

Hal ini disampaikan Kepala BNPT Komjen Suhardi Alius saat menyampaikan hasil Survei Nasional BNPT 2019 tentang Internalisasi Kearifan Lokal dan Potensi Radikalisme di 32 Provinsi.

"Saya akan maksimalkan menggunakan mantan teroris yang sudah sadar di masing-masing provinsi sebagai narasumber," kata Suhardi seperti dilansir dari Antara, Selasa 10 Desember 2019.

Suhardi menjelaskan pemberdayaan secara maksimal terhadap mantan-mantan teroris itu merupakan salah satu rencana BNPT untuk mencegah terjadinya kasus terorisme.

Menurut dia, mantan teroris yang sudah sadar itu akan diminta menyampaikan penjelasan kepada masyarakat, terutama anak-anak muda yang selama ini menjadi sasaran empuk penyebaran paham radikalisme.

Ia menilai, mantan-mantan teroris itu lebih efektif dalam menyampaikan langkah pencegahan dan penanggulangan terorisme karena mereka punya pengalaman berharga yang bisa diceritakan.

"Nanti dia kan ngomong, 'Kamu salah menafsirkan ayat-ayat itu. Saya ini mantan teroris, sudah pernah kejadian', contohnya. Kan lebih bermanfaat ketimbang kita yang belum punya pengalaman di situ," terang Suhardi.

2 dari 3 halaman

Libatkan Masyarakat

Bom Teroris
Perbesar
Ilustrasi Foto Teroris (iStockphoto)

Selain itu, kata dia, masyarakat juga akan terus dilibatkan dalam berbagai upaya penanggulangan terorisme, termasuk memberikan peran kepada para Duta Damai Dunia Milenial.

Diakui Suhardi, rakornas itu mengumpulkan seluruh FKPT di Indonesia sebagai perpanjangan tangan BNPT di provinsi untuk mengevaluasi kinerja selama 2019.

"Tentu pasti ada tambal sulam, kekurangannya, dan sebagainya. Nah, inilah harapan kita apa hal-hal yang masih kurang di 2019, kita perbaiki di 2020, contohnya memaksimalkan mantan teroris yang sudah sadar tadi," katanya.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓