Gaji Fantastis hingga Punya Asisten, Ini Fakta Menarik dari Stafus Milenial Jokowi

Oleh Maria Flora pada 24 Nov 2019, 06:06 WIB
Diperbarui 26 Nov 2019, 04:13 WIB
Putri Tanjung hingga Angkie Yudistia Diangkat Jadi Staf Khusus Jokowi

Liputan6.com, Jakarta - Kapasitas Presiden Joko Widodo atau Jokowi dipertanyakan terkait dipilihnya tujuh orang staf khusus Presiden yang datang dari kalangan milenial. Oleh salah satu stafsus barunya, hal tersebut dijawab dengan santai.

"Ya waktu lah yang menjawab. Itu kan persepsi," kata Aminuddin Ma'ruf, Jakarta, Sabtu (23/11/2019).

Meski begitu dia mengaku menerima segala bentuk kritikan dan saran dari masyarakat. Menurut Aminuddin hal tersebut akan membuatnya konsisten memberikan kontribusi.

Meski sebagian orang masih ada yang mempertanyakan kemampuan ketujuh staf khusus Jokowi ini selama 5 tahun ke depan, tak sedikit masyarakat yang mengaku optimistis dengan keterlibatan mereka di pemerintahan Jokowi-Ma'ruf.

Diketahui, Jokowi belum lama ini telah memperkenalkan tujuh muda mudi berprestasi di bidangnya masing-masing. Tak hanya bicara pendidikan mentereng yang diraih, inovasi yang telah dikembangkan dari masing-masing individu juga tak kalah membanggakan.

Siapa sajakah ketujuh staf khusus Jokowi tersebut? Mereka adalah Adamas Belva Syah Devara, Putri Indahsari Tanjung, Andi Taufan Garuda Putra, dan Ayu Kartika Dewi. Kemudian Gracia Billy Mambrasar, Angkie Yudistia, serta Aminuddin Maruf.

Bekerja sebagai staf khusus Jokowi tentu banyak menyita perhatian publik. Salah satunya soal gaji. Berapa ya kira-kira gajinya? Berikut sejumlah fakta menarik lainnya dari stafsus milenial Jokowi:

2 dari 5 halaman

Digaji Rp 51 Juta

Putri Tanjung hingga Angkie Yudistia Diangkat Jadi Staf Khusus Jokowi
Presiden Joko Widodo foto bersama para staf khususnya di Istana Merdeka, Jakarta (21/11/2019). Staf khusus baru kalangan milenial Mantan Ketua Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia/PMII Aminuddin Ma'ruf, Peraih beasiswa kuliah di Oxford Billy Gracia Yosaphat Mambrasar. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Berdasarkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 144 Tahun 2015, besaran gaji staf khusus Presiden yaitu sebesar Rp 51 juta.

Bukan hanya itu, staf khusus juga diperbolehkan memiliki paling banyak lima asisten untuk mendukung kelancaran tugas mereka. Asisten yang dimaksud terdiri dari paling banyak dua pembantu asisten.

Hal ini sebagaimana tertuang dalam Perpres Nomor 39 Tahun 2018 tentang perubahan kedua atas Perpres Nomor 17 tahun 2012 tentang Utusan Khusus Presiden, Staf Khusus Presiden, dan Staf Khusus Wakil Presiden.

"Staf Khusus Presiden melaksanakan tugas tertentu yang sudah dicakup dalam susunan organisasi kementerian dan instansi pemerintah lainnya," bunyi Pasal 18 ayat (1) perpres itu.

Baik aturan gaji Rp 51 juta dan lima asisten juga berlaku untuk tujuh staf khusus Jokowi yang berasal dari kalangan milenial.

3 dari 5 halaman

Tak Kerja Full Time

Jokowi Memperkenalkan 7 Staf Khusus Baru Presiden
Presiden Jokowi memperkenalkan 7 staf khususnya yang baru. Staf khusus baru presiden itu didominasi generasi milenial. (Lizsa Egeham/Liputan6.com)

Ketujuh staf khusus milenial ini nantinya juga tidak akan bekerja secara full time atau penuh waktu. Tujuh staf khusus milenial ini juga tak perlu datang ke Istana setiap harinya.

Meski begitu, mereka akan tetap mendapat gaji penuh sebagai seorang staf khusus Presiden.

Aturan gaji sendiri tertuang dalam Peraturan presiden (Perpres) Nomor 144 tahun 2015 tentang besaran hak keuangan bagi Staf Khusus Presiden, Staf Khusus Wakil Presiden, Wakil Sekretaris Pribadi Presiden, Asisten, dan Pembantu Asisten.

Juru Bicara Presiden Fadjroel Rachman menjelaskan, bahwa staf khusus memang tak harus setiap hari menghadap Presiden. Namun, yang terpenting staf khusus memberikan masukan kepada Presiden untuk pembangunan dan kemajuan Indonesia.

"Setiap stafsus itu boleh berikan masukan kepada presiden 1x24 jam, tapi tidak harus ketemu dengan presiden. Jadi kan enggak setengah-setengah, kami bekerja 1x24 jam," ujar dia.

 

4 dari 5 halaman

Tidak Memiliki Bidang Kerja Khusus

Putri Tanjung hingga Angkie Yudistia Diangkat Jadi Staf Khusus Jokowi
Presiden Joko Widodo mengenalkan staf khusus di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (21/11/2019). Staf khusus baru kalangan milenial Mantan Ketua Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia/PMII Aminuddin Ma'ruf, Peraih beasiswa kuliah di Oxford Billy Gracia Yosaphat Mambrasar. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Sebelumnya, Jokowi menyebut tujuh staf khusus dari kalangan milenial akan melakukan kerja bersama dalam membuat program serta terobosan baru dalam menyelesaikan masalah. Menurut dia, tujuh staf khusus tersebut tidak memiliki bidang kerja khusus.

"Stafsus saya yang baru untuk bidang-bidangnya ini kerja barengan gitu. Jadi hanya tadi Mbak Angkie khusus juru bicara bidang sosial. Saya tambahi tugas itu," jelas Jokowi di Istana Merdeka Jakarta, Kamis 21 November 2019.

Namun, mereka bisa memberikan masukan kapan saja. Jokowi mengaku sudah memberikan target kepada ketujuh staf khusus kalangan milenial tersebut.

"Yang penting target yang saya berikan, output-nya bisa dapat dan bisa dimanfaatkan untuk perbaikan sistem yang ada," ucap Jokowi.

5 dari 5 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓