BMKG: Air Hujan di Wilayah Terdampak Asap Berbahaya Bagi Kesehatan

Oleh Achmad Sudarno pada 24 Sep 2019, 03:02 WIB
Diperbarui 25 Sep 2019, 23:13 WIB
Jarak pandang di Pekanbaru kian terbatas karena kabut asap hasil Karhutla di berbabagi wilayah Riau.

Liputan6.com, Jakarta - Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) meminta warga yang berada di wilayah terdampak kabut asap kebakaran hutan dan lahan (karhutla) untuk menghindari kontak langsung dengan air hujan.

Kepala Sub Bidang Analisa dan Informasi BMKG, Adi Ripaldi menyebut, air hujan tersebut dapat mengakibatkan kulit gatal-gatal, karena mengandung kadar zat asam yang tinggi.

"Selain asap ada partikel debu di wilayah tersebut, sehingga ketika terjadi hujan itu bersifat asam. Artinya berbahaya bagi kesehatan," ujar Adi di Bogor, Jawa Barat, Senin 23 September 2019.

"Imbauan saya ya hindari kontak seminimal mungkin saat hujan. Air hujan ini ada mengandung kadar asam tinggi dan bisa membahayakan kulit," sambung dia.

Ia mengungkapkan, tebalnya asap juga didukung oleh tingginya konsentrasi debu partikulat polutan berukuran <10 mikron (PM10).

Berdasarkan pantauan citra satelit BMKG, terdapat 6 provinsi yang terpapar karhutla paling parah. Di antaranya Jambi yang terdapat 501 titik api, Palembang dengan 605 titik api, dan Riau dengan 206 titik api.

"Di Kalimantan Tengah juga masih banyak. Ini dampak dari kemarau panjang dan karhutla sekarang ini mereka membakarnya secara bersamaan sehingga kebakaran hutan begitu masif," terang dia.

 

2 of 3

Hujan di Kalimatan Tengah

Kebakaran Hutan
Hujan deras mengguyur Kalimantan Tengah pada Jumat (20/9/2019), yang mana meredam api kebakaran hutan. (Dok Badan Nasional Penanggulangan Bencana/BNPB)

Sebelumnya, pada Jumat 20 September 2019, Satgas Karhutla bersorak sorai setelah Kalimantan Tengah dan Selatan turun hujan cukup deras.

"Terima kasih ya Tuhan, hujan... Terima kasih ya Allah, hujan. Matilah kau api," teriak salah satu petugas Satgas Karhutla sambil berhujan-hujanan.

Cuplikan sorak soray Satgas Karhutla ini diunggah dalam akun instagram Kepala Badan Ekonomi Kreatif, Triawan Munaf.

Hujan tersebut merupakan hujan buatan hasil penyemaian Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) di Kalimantan Tengah dan Selatan.

3 of 3

Saksikan video pilihan berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓