BJ Habibie Meninggal, Sang Putra Sebut Tim Dokter Sudah Berbuat Terbaik

Oleh Muhammad Radityo Priyasmoro pada 11 Sep 2019, 18:31 WIB
Diperbarui 14 Sep 2019, 20:06 WIB
BJ Habibie Terima Kunjungan Tokoh Gerakan Suluh Kebangsaan

Liputan6.com, Jakarta - Presiden ke-3 RI BJ Habibie wafat Rabu (11/9/2019), sekitar pukul 18.05 WIB. Sang putra, Thareq Kemal Habibie, menyebut tim dokter RSPAD sudah berbuat yang terbaik.

"Tim dokter sudah berbuat terbaiknya, tidak bisa dibuat apa-apa lagi, mohon doanya," kata Tahreq dalam konferensi pers di RSPAD, Selasa (11/9/2019).

BJ Habibie wafat dalam usia 83 tahun. Dia merupakan toko intelektual yang menjadi Presiden ke-3 RI. Habibie wafat karena gagal jantung.

Sebelumnya, Ketua Tim Dokter Kepresidenan (TDK) Prof dr Azis Rani dalam keterangan resminya menyebut bahwa Habibie masuk RSPAD sejak 1 September 2019.

Ia ditangani tim dokter spesialis dengan berbagai bidang keahlian, seperti jantung, penyakit dalam, dan ginjal.

"Dalam perawatan sekarang diperlukan pengobatan yang komprehensif, mencakup berbagai gangguan organ yang terjadi," ujar Azis Rani, Selasa (11/9/2019)

Sebelumnya, Presiden ke-3 RI ini sempat dirawat di Jerman setelah mengalami kebocoran klep jantung.

Kabar kesehataannya yang menurun membuat sejumlah tokoh negeri ini mengunjungi BJ Habibie di RSPAD Gatot Subroto.

2 of 2

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓