Pansel Serahkan 10 Nama Capim KPK ke Jokowi 2 September

Oleh Fachrur Rozie pada 29 Agu 2019, 20:00 WIB
Diperbarui 09 Sep 2019, 13:34 WIB
Capim KPK

Liputan6.com, Jakarta - Panitia Seleksi Calon Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (Pansel Capim KPK) akan menyerahkan 10 nama ke Presiden Joko Widodo alias Jokowi pada Senin 2 September 2019. Nama itu akan diserahkan usai pansel rampung menyeleksi capim-capim.

"Pada Senin jam 3 sore (15.00 WIB) rencananya insyaallah kami diterima Presiden untuk menyerahkan 10 nama tersebut," ujar Ketua Pansel Capim KPK Yenti Garnasih di Sekretariat Negara, Jakarta, Kamis (29/8/2019).

Dia mengatakan, kinerja pansel menyeleksi ratusan --hingga akhirnya mengerucut 20-- capim, telah usai. Yenti menyebut Pansel akan melakukan rapat dengan pihak Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Subroto terkait hasil tes kesehatan 20 peserta, yang digelar Senin 26 Agustus 2019.

"Besok dan hari selanjutnya kami akan rapat tertutup. Dan hari Senin kami akan rapat pada putusan, untuk menentukan 10 calon pimpinan," kata Yenti.

Pansel, tegas dia, tak akan mengumumkan 10 nama yang diserahkan kepada Jokowi. Namun jika Jokowi meminta untuk diumumkan terlebih dahulu sebelum dikirim ke DPR, maka hal itu bisa dilakukan.

"Pansel hanya menyerahkan kepada Presiden. Pansel tidak mengumumkan sepanjang tidak diminta oleh Presiden," kata dia.

Sampai saat ini terdapat 20 nama tersisa dari serangkaian seleksi yang dihelat Pansel Capim KPK.

 

2 of 3

Mereka yang Lolos hingga Tes Uji Publik

Hari Ketiga Uji Publik Capim KPK
Suasana tes wawancara dan uji publik Calon Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (Capim KPK) periode 2019-2023 di Kementerian Sekretariat Negara, Jakarta, Kamis (29/8/2019). Enam orang capim KPK yang tersisa menjalani uji publik hari ketiga. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Mereka yang lolos sampai tahap wawancara dan uji publik, antara lain Wakil Ketua KPK Alexander Marwata, Direktur Pembinaan Jaringan Kerja Antar-Komisi dan Instansi (PJKAKI) KPK Sujanarko, Wakil Kepala Badan Reserse Kriminal Inspektur Jenderal Antam Novambar.

Kemudian Kapolda Sumatera Selatan Inspektur Jenderal Firli Bahuri, Kepala Biro Perawatan Personel Staf Sumber Daya Manusia (Karowatpers SSDM) Polri Brigadir Jenderal Sri Handayani, Widyaiswara Madya Sespim Lemdiklat Polri Brigadir Jenderal Sri Herwanto.

Selain itu, jaksa Johanis Tanak, Kepala Kejaksaan Tinggi Sumatera Selatan Sugeng Purnomo, jaksa Supardi, auditor BPK I Nyoman Wara, advokat Lili Pintauli Siregar, pensiunan jaksa Jasman Pandjaitan, hakim Nawawi Pomolango.

Selanjutnya dosen Luthfi Jayadi Kurniawan, dosen Neneng Euis Fatimah dan dosen Nurul Ghufron, PNS Sekretaris Kabinet Roby Arya, PNS Kementerian Keuangan Sigit Danang Joyo, Penasihat Menteri Desa PDT dan Transmigrasi Jimmy Muhamad Rifai Gani serta Karyawan BUMN Cahyo RE Wibowo.

3 of 3

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓