Panglima: 2 Anggota TNI Terduga Rasis Sedang Diproses

Oleh Liputan6.com pada 29 Agu 2019, 06:48 WIB
Diperbarui 29 Agu 2019, 06:48 WIB
Panglima TNI
Perbesar
Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto. (Puspen TNI)

Liputan6.com, Jakarta - Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto bersama Kapolri Jenderal Tito Karnavian menggelar tatap muka dengan Forkopimda, Tokoh Masyarakat, Tokoh Agama dan Tokoh Adat, se-Kabupaten Mimika di Hotel Rimba Papua, Timika, Rabu 28 Agustus 2019.

Hadi mengatakan, kehadirannya bersama Kapolri di Timika untuk bertatap muka dan berdialog serta meminta masukan dari para tokoh-tokoh daerah terkait peristiwa yang terjadi beberapa waktu lalu, seperti kasus rasisme terhadap mahasiswa Papua di Malang dan Surabaya.

“Peristiwa tersebut menimbulkan ekses lanjutan di berbagai daerah di Papua, seperti di Sorong, Wamena, Manokwari, Timika, Fakfak, Nabie dan Jayapura,” ungkapnya.

Dia menegaskan apa yang terjadi beberapa hari lalu, bagi TNI tidak akan memberikan ruang dan tempat bagi pelaku rasis, dan TNI akan memproses anggotanya apabila memang terbukti.

“Ada dua prajurit TNI, yaitu Danramil dan Babinsa karena tidak mengindahkan perintah atasan. Saat ini sedang dalam proses pendalaman pemeriksaan dengan bukti-bukti yang ada, dan menjadi pelajaran kita semua,” ujarnya.

Selanjutnya Hadi juga mengatakan, Tentara Nasional Indonesia memiliki kewajiban menjaga stabilitas keamanan secara menyeluruh, nasional maupun lokal.

 

2 dari 3 halaman

Selesaikan dari Kearifan Lokal

Panglima TNI
Perbesar
Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto. (Puspen TNI)

Untuk menangani permasalahan di Papua, Ia mengatakan bahwa permasalahan itu harus diselesaikan dengan sudut pandang Papua, dan komunikasi dengan cara-cara Papua. Pasalnya, tidak akan bisa memahami permasalahan-permasalahan Papua tanpa dari sudut pandang Papua.

“Untuk itu, saya datang ke sini dan kami mengharapkan bahwa pemahaman-pemahaman nanti yang saya dapat, akan mengarah kepada akar permasalahan yang ada,” imbuhnya.

“Para pimpinan daerah, pejabat daerah, TNI-Polri yang ada di Papua, khususnya TNI-Polri di sini terbuka apabila ada masalah-masalah. Yang selalu kita garisbawahi adalah tidak ada rasis. Mari kita ciptakan suasana damai di Papua,” tutup Panglima TNI.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓