Atasi Macet Jakarta, Polda Metro Lebih Setuju Penerapan ERP Ketimbang Ganjil Genap

Oleh Liputan6.com pada 22 Agu 2019, 18:24 WIB
Kerugian Ekonomi Akibat Kemacetan Ibu Kota Jakarta

 

Liputan6.com, Jakarta - Pemprov DKI Jakarta telah berusaha mencari cara guna mengurangi kemacetan dan juga polusi udara di ibu kota Jakarta. Salah satunya pernah menggunakan cara Electronic Road Pricing (ERP), dan kini sistem Ganjil Genap.

Terkait hal itu, Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya lebih setuju apabila Jakarta menggunakan sistem ERP untuk mengurangi kemacetan dan polusi udara.

"Lebih bagus ERP. (Alasannya?) ERP itu secara konseptual adalah membatasi kendaraan dengan menggunakan metode yang lebih mudah dan tidak ada kualifikasi siapa saja. Tak terkecuali mobil ganjil genap, kendaraan umum, kendaraan pribadi," kata Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya AKBP Muhammad Nasir usai dihubungi merdeka.com, Kamis (22/8/2019).

Katanya, dengan adanya ERP diharapkan mengatasi masalah kemacetan. Sebab, masyarakat atau pengguna kendaraan akan berpikir lebih untuk melewati ERP.

"Dengan berbayar orang akan mengurangi biaya. Kenapa, dengan berbayar itu orang akan berpikir saya tidak lewat situ berbiaya. Apalagi sekali masuk 50 ribu, nggak jadi kan," ujar Nasir.

 

2 of 3

Kas dari ERP untuk Pembangunan

Pembatasan Kendaraan Pribadi Perlu Diintensifkan
Sejumlah kendaraan terjebak kemacetan di Tol Jagorawi, Jakarta, Sabtu (6/7/2019). Direktur Eksekutif KPPB Ahmad Safruddin menilai pembatasan kendaraan pribadi melintas di ruas-ruas tertentu perlu diintensifkan untuk membantu mengurangi polusi udara. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Selain itu, lanjut Nasir, manfaat ERP pun sangat banyak. Nasir mencontohkan, biaya pemasukan ERP dapat digunakan untuk pembangunan daerah dan lain sebagainya.

"Jadi biaya operasional ERP itu bisa pembangunan daerah, misalnya subsidi angkutan umum gratis, misalnya itu salah satu pemanfaatan ERP. Dengan kondisi tersebut orang akan mengatakan kendaraan umum saja, lebih mudah, lebih murah, efektif, lebih mudah dan nggak ribet konsep dasarnya itu, dasarnya," pungkasnya.

Reporter: Ronald Chaniago

Sumber: Merdeka.com

3 of 3

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓