Di Muktamar PKB, Panggilan Muhaimin Iskandar Jadi Gus AMI

Oleh Dewi Divianta pada 20 Agu 2019, 17:15 WIB
Diperbarui 20 Agu 2019, 17:15 WIB
Nama panggilan Muhaimin Iskandar berubah menjadi Gus Ami.
Perbesar
Nama panggilan Muhaimin Iskandar berubah menjadi Gus Ami. (Liputan6.com/ Dewi Divianta)

Liputan6.com, Nusa Dua - Ada yang berbeda pada sejumlah baliho Muktamar V Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) yang banyak terpasang di sekitar Nusa Dua, Bali. Pada foto Muhaimin Iskandar tertulis nama Gus AMI, bukan lagi Cak Imin, sebagaimana sapaan akrabnya selama ini.

Rupanya, nama sapaan akrab Ketua Umum PKB ini akan diubah. Bukan lagi Cak Imin tetapi Gus AMI.

Wasekjen DPP PKB Ahmad Iman menjelaskan, aspirasi arus bawah menginginkan agar Muhaimin dipanggil Gus yang merupakan penyebutan untuk anak kiai.

"Apalagi beliau ini kan gen-nya memang benar-benar gus, anak kiai, tapi malah dipanggil cak. Ini yang diminta agar diubah," kata Iman di arena muktamar PKB, Selasa (20/8/2019).

Ia menjelaskan, darah kiai mengalir ke Muhaimin Iskandar. Menurutnya, Muhaimin merupakan cucu buyut dari kiai pendiri Nahdlatul Ulama (NU).

"Atas dasar itu aspirasi kader meminta dipanggil Gus AMI. AMI sendiri kepanjangan nama beliau yakni Abdul Muhaimin Iskandar (AMI)," Iman.

2 dari 3 halaman

Muktamar Tak Munculkan Banyak Kejutan

20151228_Refleksi-Tahunan-Partai-PKB-FF
Perbesar
Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa Muhaimin Iskandar (tengah) didampingi Sekjen Abdul Kadir Karding, Wasekjen Daniel Johan, Ketua DPP Siti Masrifah memberikan catatan akhir tahun di Kantor DPP PKB, Jakarta, Senin (28/12). (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Sementara itu, PKB bersiap membuka Muktamar di Bali pada 20 Agustus 2019. Salah satu agenda Muktamar adalah mengukuhkan pengurus PKB baru, termasuk ketua umum.

Ketua DPP PKB Abdul Kadir Karding menduga tidak bakal banyak kejutan dalam Muktamar kalo ini. Dia beralasan karena Cak Imin hampir pasti terpilih kembali secara aklamasi.

"Saya kira nggak ada ya, normatif saja," ucapnya di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta Pusat, Jumat 17 Agustus 2019.

Karding menyebut, tidak ada tokoh yang mampu menandingi Cak Imin di PKB. Namun, dia mengatakan, ada beberapa yang memiliki sumber daya untuk maju sebagai ketua umum.

Keduanya adalah kader PKB yang ada di Kabinet Kerja saat ini. Yaitu Hanif Dhakiri dan Eko Putro Sandjojo. Kendati demikian, dia menilai dua tokoh tersebut tidak bakal bisa beradu dengan Cak Imin dalam suksesi kepemimpinan PKB.

"Emang ada yang lain yang bisa menandingi Cak Imin? Nggak ada lah. Cak Imin sudah sangat kuat," tegas Karding.

 

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓