Begini Karakter yang Harus Dimiliki Capim KPK

Oleh Yopi Makdori pada 10 Agu 2019, 06:52 WIB
Diperbarui 11 Agu 2019, 06:15 WIB
Pansel Capim KPK

Liputan6.com, Jakarta - 40 Calon Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (Capim KPK) mengikuti tahapan seleksi lanjutan. Menurut anggota Pansel Capim KPK, Hamdi Muluk, tes kali ini akan menyelami kepribadian para capim dengan menggunakan alat-alat metodologi psikologis.

"Hari ini sebenarnya masih bagian dari psychological assesement cuman metodenya berbeda," kata Hamdi di Gedung Panca Gatra, Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhannas), Jakarta Pusat, Jumat (9/8/2019).

Dalam tahap ini, lanjut Hamdi, para peserta tes akan dipetakan karakternya oleh pihak vendor konsultan psikologi. Hasil tes capim KPK hari ini nantinya akan dipetakan selama dua minggu. Untuk kemudian diserahkan kepada pansel.

Hamdi menyampaikan, ada beberapa karakter yang harus dimiliki oleh capim lembaga antikorupsi itu. Salah satunya ialah kepemimpinan dan juga integritas.

"Biasanya yang dilihat itu pasti leadership, sikap profesionalitas dalam bekerja, terus teamwork, strategi pengambilan keputusan. Apa orang ini agresif atau tidak," tutur Hamdi.

Selain itu, pansel capim KPK juga akan mencari pimpinan yang memiliki stabilitas emosional yang baik dan juga tahan banting dalam bekerja. "Kita mencari orang yang paling terbaik dari segi psikologis ya," imbuh Hamdi.

"Intelectual capacity itu kan kita ukur juga," lanjut Hamdi.

 

2 of 3

Wajib Paham Tugas

Tes Profile Assessment
Peserta bersiap mengikuti tes profile assessment seleksi calon pimpinan (capim) KPK di Gedung Lemhanas, Jakarta, Kamis (8/8/2019). Sebanyak 40 orang capim KPK menjalani tes profile assessment selama dua hari yakni 8-9 Agustus 2019. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Tak kalah penting pula, kata Hamdi, pimpinan KPK mesti orang yang paham akan tugasnya. Mulai dari soal hukum, penelusuran penyidikan, penuntutan, dan hal-hal yang berkaitan dengan tugasnya sehari-hari.

"Kita gak boleh miss mas," katanya.

Kata Hamdi, orang-orang yang berprinsip atau teguh dalam pendirian, tidak mudah digertak amat dibutuhkan dalam KPK.

"Kita juga tidak ingin komisioner KPK mudah menyerah. Digertak dikit takut ya. Atau orang-orang yang emosionalnya labil," paparnya.

3 of 3

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓