Jokowi Pastikan Tenaga Kerja dan Komponen Lokal Dominasi Operasional Blok Masela

Oleh Liputan6.com pada 19 Jul 2019, 15:54 WIB
Diperbarui 19 Jul 2019, 15:54 WIB
Bersama Ma"ruf Amin, Jokowi Sampaikan Pidato Visi Indonesia
Perbesar
Presiden RI terpilih 2019-2014, Joko Widodo usai menyampaikan pidato Visi Indonesia di SICC, Sentul, Kab Bogor, Jawa Barat, Minggu (14/7/2019). Acara ini dihadiri sejumlah menteri kabinet kerja serta Wakil Presiden terpilih 2019-2024, KH Ma’ruf Amin. (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi menginginkan kontruksi Blok Masela di Maluku bisa segera dimulai dan diproduksi di 2027. Dia memastikan kehadiran Blok Masela bisa menyerap tenaga kerja dalam jumlah besar.

Hal tersebut juga disampaikan Jokowi kepada pihak Inpex untuk bisa memaksimalkan penggunaan komponen dalam negeri.

"Saya sampaikan kemarin kepada Inpex, local contain harus setinggi-setingginya. Penggunaan tenaga kerja, karyawan dari daerah lokal dan Indonesia sebanyak-banyaknya," kata Jokowi di Istana Negara, Jakarta Pusat, Jumat (19/7/2019). 

Dia pun berharap setelah kontruksi tersebut dimulai, ke depannya akan berdampak pada aliran modal serta uang masuk ke Indonesia. Sehingga memberikan dampak ekonomi yang lebih baik.

"Dampak nanti capital in flow, uang masuk ke Indo memberikan dampak kepada ekonomi kita," ungkap Jokowi.

Saksikan video pilihan di bawah ini:


Nilai Investasi Asing di Blok Masela

Kronologi Keberadaan Blok Masela
Perbesar
Rencananya, blok ini akan dikelola dua perusahaan yakni Inpex dan Shell.

Sebelumnya diketahui, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan, mengemukakan investasi asing di Blok Masela menjadi yang terbesar di Indonesia sejak 1968.

Total biaya pengembangan lapangan Proyek LNG Lapangan Abadi di Blok Masela, Maluku, mencapai USD 18,5 miliar sampai USD 19,8 miliar.

"Ini adalah investasi asing terbesar sejak 1968 dan simbol pembangunan di Indonesia Timur yang berskala global setelah Freeport Indonesia," kata Menteri Jonan seperti dikutip dari Setkab usai melaporkan secara persetujuan Rencana Pengembangan (Plan of Development/PoD) Proyek LNG Lapangan Abadi di Blok Masela kepada Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, kemarin.

 

Reporter: Intan Umbari Prihatin

Sumber: Merdeka 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya