Syafruddin Temenggung Dibebaskan, Ketua MA: Keputusan Kasasi Sudah Sesuai Pertimbangan

Oleh Liputan6.com pada 10 Jul 2019, 12:19 WIB
Diperbarui 10 Jul 2019, 12:19 WIB
Ketua MA Hatta Ali
Perbesar
Ketua Mahkamah Agung (MA) Hatta Ali (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Mahkamah Agung Hatta Ali tidak mau menanggapi terkait putusan MA yang membebaskan terdakwa kasus korupsi Bantuan Likudasi Bank Indonesia (BLBI) Syafruddin Arsyad Temenggung dari segala tuntutan hukum. Hatta mengatakan keputusan tersebut tidak boleh dikomentari dan bersifat teknis.

"Yang bersifat teknis itu tidak boleh, itu independensi, saya tidak boleh mengomentari putusannya," kata Hatta Ali usai menghadir HUT Bhayangkara Ke-73 di Monas, Jakarta Pusat, Rabu (10/7/2019).

Menurut Hatta, putusan MA terhadap Syafruddin Arsyad sudah dilakukan dengan pertimbangan yang matang oleh hakim dalam putusan. Kemudian, dia pun enggan menjawab terkait banyak pihak yang mengatakan MA memiliki nilai pemberantasan korupsi rendah. Hatta pun memilih diam dan masuk ke dalam mobil.

"Tentunya dipertimbangkan, pertimbangan seperti itu tentu dengan pertimbangan," lanjut Hatta.

2 dari 3 halaman

Bebas dari Segala Tuntutan

Sebelumnya terdakwa kasus korupsi Bantuan Likudasi Bank Indonesia (BLBI) Syafruddin Arsyad Temenggung dinyatakan bebas dari segala tuntutan hukum. Keputusan itu dimuat dalam amar putusan kasasi yang dia ajukan ke Mahkamah Agung (MA).

Dalam surat putusan kasasi yang disampaikan Kabiro Humas MA, Abdullah menyebut, mantan Kepala Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) itu memang bersalah atas perbuatannya hanya saja majelis hakim menilai tindakan Syafruddin bukan ranah pidana.

Berdasarkan putusan kasasi tersebut, hakim meminta agar jaksa mengeluarkan Syafruddin Arsyad dari tahanan, mengembalikan segala barang bukti kepadanya. Tak luput, jaksa diminta memulihkan hak dan martabat Syafruddin.

Reporter: Intan Umbari Prihatin

Sumber: Merdeka

 

 

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓