Pro dan Kontra Larangan Iklan Rokok di Internet

Oleh Anri Syaiful pada 29 Jun 2019, 09:03 WIB
Banner Infografis Pro-Kontra Larangan Iklan Rokok di Internet

Liputan6.com, Jakarta - Pro dan kontra pemblokiran ataupun larangan iklan rokok di internet mengemuka dalam dua pekan terakhir. Polemik mencuat setelah adanya pemblokiran dari Kementerian Komunikasi dan Informatika atau Kemkominfo.

Pemblokiran dan larangan iklan rokok di internet oleh Kemkominfo menindaklanjuti permintaan Menteri Kesehatan Nila F. Moeloek pada 10 Juni 2019. Alasannya untuk mereduksi konsumsi rokok pada anak-anak.

Di satu sisi, pemblokiran itu dinilai efektif mengurangi jumlah perokok pemula. Namun, di sisi berbeda, pemblokiran total dianggap akan merugikan pelaku usaha industri hasil tembakau dan juga publik.

Apa dampak larangan iklan rokok di internet? Berapa persentase perokok anak hingga remaja di Indonesia? Simak dalam Infografis berikut ini:

2 of 3

Infografis

Infografis Pro-Kontra Larangan Iklan Rokok di Internet
Infografis Pro-Kontra Larangan Iklan Rokok di Internet. (Liputan6.com/Abdillah)
3 of 3

Video Pilihan

Lanjutkan Membaca ↓