Soal Jatah Menteri, PAN: Kami Kubu yang Kalah, Tak Berharap Banyak

Oleh Liputan6.com pada 25 Jun 2019, 04:43 WIB
Prabowo Subianto bersama Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan dan Amien Rais. (Liputan6.com/Delvira Hutabarat)

Liputan6.com, Jakarta - Partai Amanat Nasional (PAN) mengaku belum mendapatkan tawaran posisi menteri dari Presiden Joko Widodo. PAN juga mengaku tidak dalam posisi meminta jabatan.

"Sampai sekarang tidak ada yang menawarkan. Belum ada tawaran, catat itu. Dan kita juga tidak pernah minta untuk ditawarkan sampai sekarang ini," ujar Ketua DPP PAN Saleh Partaonan Daulay di Gedung DPR, Senayan, Jakarta Pusat, Senin (24/6/2019).

Pihaknya mengakui sebagai kubu yang kalah dalam Pemilu 2019. Sehingga tidak berharap banyak bakal diberikan posisi menteri oleh Jokowi yang hampir dipastikan sebagai pemenang.

"Kami paham posisi kami sebagai kubu yang kalah tidak berharap banyak juga harus dapat menteri itu, malah bagi kami bisa jadi tidak tepat, biarkan mengalir dulu," ujar Saleh.

Menurut Saleh, PAN bakal melakukan evaluasi pasca-Pemilu 2019 setelah Mahkamah Konstitusi memberikan keputusan hasil sengketa Pilpres. PAN bakal membicarakan kembali apakah bakal tetap oposisi atau ikut lingkaran pemerintah.

"Nanti setelah itu kami lakukan evaluasi juga, sebetulnya dalam pileg dan pilpres 2019 kami dapat apa," kata dia.

 

2 of 2

Tetap Oposisi

Bersama Tokoh Koalisi Indonesia Adil Makmur, Capres Prabowo Sapa Pendukung di Bogor
Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan saat kampanye terbuka Capres nomor urut 02, Prabowo Subianto di area Stadion Pakansari Kab Bogor, Jumat (29/3). Kampanye terbuka itu dihadiri tokoh partai politik yang tergabung dalam Koalisi Indonesia Adil Makmur. (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

Ketua DPP PAN Saleh Partaonan Daulay menyebut aspirasi kader dan simpatisan partai menginginkan tetap sebagai oposisi. Hal itu menanggapi posisi partai setelah Pemilu 2019 selesai.

"Hampir seluruh jaringan Partai Amanat Nasional dan juga simpatisannya seluruh Indonesia menginginkan kita konsisten untuk melakukan oposisi konstruktif," ujarnya.

Hal itu karena DPP PAN belum menyampaikan posisi politik kepada semua kader dan simpatisan. Menurut Saleh ada perubahan posisi politik terbaru. Apalagi setelah sidang sengketa Pilpres di Mahkamah Konstitusi nanti.

"Kan ada posisi politik terbaru yang sebenarnya yang mungkin kawan-kawan DPW dan DPD Indonesia belum tahu posisi terbaru kekinian," kata Saleh.

Reporter: Ahda Bayhaqi

Lanjutkan Membaca ↓