Polisi: Tak Ada Batas Waktu Investigasi Peluru Tajam Kerusuhan 22 Mei 

Oleh Liputan6.com pada 20 Jun 2019, 14:39 WIB
Diperbarui 20 Jun 2019, 14:39 WIB
Massa Perusuh di Slipi Lempari Polisi dengan Batu
Perbesar
Massa melempar batu ke arah aparat keamanan saat terjadi bentrok di kawasan Slipi, Jakarta Barat, Rabu (22/5/2019). Kerusuhan ini buntut aksi 22 Mei menolak hasil Pilpres 2019 yang diumumkan oleh KPU. (Liputan6.com/Gempur Muhammad Surya)

Liputan6.com, Jakarta Karopenmas Mabes Polri Brigjen Dedi Prasetyo menyatakan, pihaknya masih menginvestigasi terkait hasil uji balistik peluru tajam yang menyasar pada kerusuhan 21-22 Mei lalu. Polisi akan melakukan pendalaman dengan stakeholder lain untuk menyimpulkan hasil investigasi terkait.

"Semuanya nanti dari hasil investigasi tim gabungan akan menyampaikan secara bersama sama dengan Komnas HAM, Kompolnas dan Ombudsman biar komprehensif hasilnya. Kita tunggu dulu karena semua masih bekerja," kata Dedi di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (20/6/2019).

Polri belum bisa menyimpulkan dari mana asal peluru tajam saat kerusuhan tersebut. Dedi terus mengawal perkembangan uji balistik tersebut.

"Saya belum berani memastikan karena mereka masih bekerja dan nanti saya tanyakan sampai sejauh mana perkembangannya," ucapnya.

Kapolri Jenderal Tito Karnavian juga tak memberi tenggat waktu supaya kasus ini cepat selesai. Dedi mengaku, Polri akan berusaha secepat mungkin.

"Enggak ada batas waktunya secepat mungkin," tandasnya.

 

2 dari 3 halaman

Kaliber 5,56 mm

Sebelumnya, polisi mengungkapkan ada peluru tajam bersarang di empat korban tewas saat aksi 22 Mei lalu. Dedi Prasetyo menjelaskan, hasil dari uji balistik terhadap proyektil berasal dari peluru berkaliber 5,56 mm dan 9 mm.

Sementara, Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Asep Adi Saputra menyampaikan, dari sembilan korban tewas dalam kerusuhan 22 Mei 2019 lalu, delapan orang memiliki luka tembak di tubuhnya. Sementara baru empat saja yang dipastikan meninggal akibat peluru tajam.

Menurut Asep, empat korban lainnya diduga juga meninggal dunia akibat peluru tajam. Namun penyidik belum sempat melakukan autopsi lantaran jasadnya langsung diurus oleh keluarga tidak lama usai kejadian.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by