BKD Bantah Anies Tambah Penghasilan Lewat Keputusan Gubernur

Oleh Ratu Annisaa Suryasumirat pada 18 Jun 2019, 23:28 WIB
Anies Baswedan Gelar Halal Bihalal di Balai Kota

Liputan6.com, Jakarta - Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) DKI Jakarta, Chaidir membantah bahwa Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan menambah penghasilan lewat Keputusan Gubernur Nomor 879 Tahun 2019.

Menurutnya, keputusan itu hanya untuk menetapkan tunjangan hari raya (THR) dan tambahan penghasilan bagi pegawai Badan Pajak dan Retribusi Daerah.

"Itu ketika pajak mencapai target diatur jadi sebagai jasa prestasi, kebetulan kemarin berbarangen dengan tunjangan hari raya Idul Fitri," tukas Chaidir saat dihubungi, Selasa (18/6/2019).

Dia menjelaskan, hak penghasilan tambahan hanya didapat oleh pegawai Badan Pajak dan Retribusi Daerah, serta Gubernur dan Wakil Gubernur. Kebijakan ini tertulis dalam Peraturan Gubernur Nomor 60 Tahun 2018 tentang Insentif Pemungutan Pajak Daerah.

Menurutnya, gubernur sendiri hanya mendapatkan gaji pokok dan biaya penunjang operasional (BPO) lainnya. Chaidir memastikan, tidak ada peraturan kenaikan gaji gubernur seperti yang belakangan ini ramai dibicarakan di media sosial.

"Gubernur itu memang punya hak prerogatif. Ketika dia mencapai target pendapatan, dapat pendapatan tambahan, ada aturannya," dia mengakhiri.