Tepis Hoaks, Kapolri Tegaskan Tak Pernah Perintahkan Tembak Mati Rizieq Shihab

Oleh Nanda Perdana Putra pada 02 Mei 2019, 11:26 WIB
Bahas Anggaran, Kapolri Tito Karnavian Raker Dengan Komisi III DPR

Liputan6.com, Jakarta - Kapolri Jendral Tito Karnavian menegaskan, informasi di media sosial terkait perintahnya menembak mati pengganggu kedaulatan NKRI sekalipun cucu nabi, adalah berita bohong alias hoaks. Dalam hoaks tersebut juga dikaitkan dengan seruan Pimpinan Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab melakukan gerakan people power.

"Ada beberapa hoaks yang mengatasnamakan saya. Contohnya perintah Kapolri tembak di tempat meskipun itu cucu nabi, tidak pernah saya katakan itu. Tidak ada pernyataan mengenai itu," tegas Tito di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (2/5/2019).

Tito menyebut, pihaknya kini sedang menelusuri pembuat hoaks tersebut. Terlebih, dia merasa ada upaya adu domba antara pihak kepolisian dengan umat Islam.

"Prinsip bagi Polri, kalau ada gerakan massa (terkait people power), kita akan menangani prosedur yang berlaku secara proporsional. Mulai yang ringan, yang persuasif, sampai pada hal yang koersif, upaya paksa sesuai aturan yang berlaku baik di nasional, internasional," jelas Tito.

 

* Ikuti perkembangan Real Count Pilpres 2019 yang dihitung KPU di tautan ini

2 of 3

Hoaks Beredar

Panglima TNI Dan Kapolri Pimpin Apel Pengamanan Natal Dan Pemilu 2019
Kapolri Jenderal Tito Karnavian memberi sambutan saat memimpin Apel Kesiapan Natal, Tahun Baru dan Pemilu 2019, Jakarta, Jumat (30/11). Apel diikuti 50.000 personel dari AD, AL, AU, dan Polri. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Sebelumnya, sebuah artikel berjudul "HRS Akan Kerahkan People Power, Polri: Kami Siap Tembak 'Mati' Perusuh NKRI Sekalipun Itu Cucu Nabi" beredar di media sosial.

Informasi itu beredar di Facebook, Blog, hingga Instagram. Di dalamnya berisikan pernyataan Tito yang mendorong adanya rekonsiliasi kubu Joko Widodo atau Jokowi-Ma'ruf Amin dan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno usai Pilpres 2019.

Seruan gerakan People Power pun dinilai tidak tepat dan bisa disalahgunakan untuk mengganggu kedaulatan NKRI.

Dalam naskahnya pun tertulis bahwa Tito telah memberikan instruksi kepada anak buahnya agar tidak segan menembak mati Rizieq Shihab.

3 of 3

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓