Uji Coba DDT Jatinegara - Cakung Berlangsung hingga Besok

Oleh Liputan6.com pada 12 Apr 2019, 23:33 WIB
Jalur Dwiganda Jatinegara-Cakung Mulai Digunakan

Liputan6.com, Jakarta - Dirjen Perkeretaapian Kementerian Perhubungan hari ini melakukan uji coba pengoperasian double double track (DDT) atau jalur dwi ganda Jatinegara ke Cakung sepanjang 9.5 kilometer.

Uji coba DDT ini akan berlangsung selama dua hari, hingga besok Sabtu 13 April 2019. Selama uji coba, kereta manggarai ke Bekasi akan mengalami keterlambatan.

Pihak PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) melalui twitter @CommuterLine mengabarkan, mulai 12 April sehubungan telah dilakukannya Switch Over Stasiun Jatinegara Flow penumpang di Stasiun Jatinegara mengalami perubahan.

"Untuk KRL tujuan Bekasi semula menggunakan jalur 1 menjadi jalur 3 pintu yang dibuka sebelah kiri, untuk rangkaian 12 kereta 2 kereta dari belakang tidak mendapatkan peron. Untuk KRL tujuan Jakarta Kota semula menggunakan jalur 2 menjadi jalur 4 pintu yang dibuka sebelah kiri," tulis twitter @CommutterLine, Jumat (13/4/2019).

PT KCI memohon maaf atas ketidaknyamanan penumpang, sebab pengoperasian jalur DDT lintas Jatinegara-Cakung berimbas pada keterlambatan sejumlah perjalanan KRL rute Jakarta Kota-Bekasi/Cikarang.

"Saat ini penguraian antrean perjalanan KRL diperkirakan berlangsung hingga sore," diinfokan PT KCI.

 

2 of 3

Gunakan Transportasi Lain

Jalur Dwiganda Ditargetkan Rampung 2021
Penampakan proyek pembangunan jalur dwiganda atau double-double track (DDT) di Jakarta, Jumat (12/4). Proyek pembangunan DDT meliputi segmen Cakung-Bekasi sepanjang 12 Km dan Manggarai-Jatinegara sepanjang 3 Km. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

PT KCI juga menyarankan penumpang agar mempertimbangkan moda transportasi lain jika terkendala keterlambatan kereta.

"Bagi pengguna KRL yang tidak dapat menunggu, PT KCI menghimbau untuk dapat mempertimbangkan pilihan transportasi alternatif. Sementara bagi pengguna yang tetap menggunakan KRL kami mengajak untuk selalu mengutamakan keselamatan dengan tidak memaksakan diri naik ke dalam KRL," imbau PT KCI.

Berdasarkan pemantauan pada hari pertama pengoperasian DDT, lama keterlambatan kereta mencapai 1 jam. Akibatnya, penumpang menumpuk di Stasiun Bekasi.

Seorang penumpang KRL bernama Dio mengatakan, dirinya sudah berada di Stasiun Bekasi sejak 07.00 WIB, tapi setelah 1 jam 30 menit belum bisa naik KRL lantaran antrean yang cukup panjang.

"Penumpang numpuk di Bekasi, sampai sekarang belum bisa naik," ujar Dio.

3 of 3

Saksikan video pilihan berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓