Ridho Rhoma Terancam Masuk Bui Lagi, Ini 5 Faktanya

Oleh Maria Flora pada 26 Mar 2019, 18:06 WIB
Diperbarui 27 Mar 2019, 21:13 WIB
[Bintang] Ridho Rhoma

Liputan6.com, Jakarta - Putra Raja Dangdut Rhoma Irama kembali harus berurusan dengan hukum. Ridho Rhoma terancam kembali masuk penjara usai Mahkamah Agung (MA) menolak kasasinya atas kasus penyalahgunaan narkoba yang dilakukannya pada 2017 silam.

Tak hanya itu saja, MA bahkan memperberat hukuman pelantun lagu "Menunggu" itu dari 10 bulan menjadi 1 tahun 6 bulan penjara.

"Pertama, kata penyalahgunaan dikoreksi menjadi penyalah guna. Kedua, hukumannya dikoreksi menjadi 1 tahun 6 bulan," ujar Juru Bicara MA Abdullah kepada Liputan6.com, Jakarta, Senin (25/3/2019).

Sebelumnya, jerat narkoba yang menimpa Ridho Rhoma terjadi pada 2017 silam. Satuan Narkoba Polres Jakarta Barat menangkap Ridho saat hendak menuju mobilnya, pada 25 Maret, pukul 04.00 WIB di Hotel Ibis kawasan Daan Mogot, Jakarta Barat.

Dalam penangkapannya, polisi berhasil mengamankan sabu seberat 0,7 gram dan alat hisap sabu bong. Setelah melalui hasil pemeriksaan, putra sang Raja Dangdut ini diyatakan positif menggunakan narkoba.

Berikut perjalanan kasus Ridho Rhoma dari awal dibekuk polisi hingga pertimbagan MA harus memasukkanya kembali ke penjara:

2 dari 7 halaman

Ditangkap Pakai Sabu pada 2017

[Bintang] Sepanjang Tahun 2017, Ini 8 Artis Indonesia yang Tersandung Narkoba
Pada Maret 2017, Ridho Rhoma tertangkap pihak Kepolisian membawa narkoba jenis shabu seberat 0,7 gram. (Adrian Putra/Bintang.com)

Ridho Rhoma kedapatan menyimpan sabu seberat 0,7 gram dan alat hisap sabu bong saat diciduk Satuan Reserse Narkoba Polres Metro Jakarta Barat, pada 25 Maret 2017.

Ketika itu Ridho tengan menuju mobilnya, pukul 04.00 WIB di Hotel Ibis kawasan Daan Mogot, Jakarta Barat.

"Barbuk yang berhasil ditemukan yang ada padanya, yaitu 0,7 gram jenis sabu beserta dengan alatnya, bong atau alat penghisap. Itu yang ditemukan di TSK berinisial RR," jelas Kapolres Metro Jakarta Barat, Kombes Roycke Langie.

Usai ditangkap, putra Rhoma Irama dan Marwah Ali itu menjalani serangkaian pemeriksaan. Hasilnya Ridho dinyatakan positif menggunakan sabu dan dia pun ditetapkan sebagai pengguna.

Atas perbuatannya, Ridho Rhoma dijerat Pasal 112 ayat 1 subsider Pasal 127 jo Pasal 132 ayat 1 UU Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkoba dengan ancaman 2 tahun penjara.

3 dari 7 halaman

Jalani Rehabilitasi Selama 10 Bulan

[Bintang] Ridho Rhoma
Ridho Rhoma bebas dari Rehab (Nurwahyunan/bintang.com)

19 September 2017, Ridho anak sang Raja Dangdut Rhoma Irama itu menjalani sidang atas kasus penyalahgunaan narkoba. Dalam sidang yang digelar di Pengadilan Negeri Jakarta Barat, nasib baik masih menyelimuti pria kelahiran Jakarta, 14 Januari 1989 itu.

Majelis hakim memutuskan vonis 10 bulan penjara terhadap Ridho Rhoma dan menjalani rehabilitasi medis dan sosial di RSKO Cibubur selama 6 bulan 10 hari.

"Menjatuhkan pidana kepada terdakwa (Ridho Rhoma) selama 10 bulan. Menetapkan masa tahanan terdakwa dikurangkan sepenuhnya dari pidana yang dijatuhkan. Menetapkan terdakwa menjalankan rehab medis dan sosial di RSKO Cibubur selama 6 bulan 10 hari," ucap Edinson, Ketua Majelis Hakim, di Pengadilan Negeri Jakarta Barat, Slipi.

Putusan untuk rehabilitasi dikeluarkan atas keterangan dokter ahli dari Rumah Sakit Ketergantungan Obat (RSKO).

4 dari 7 halaman

Bebas Januari 2018

10 Bulan Direhabilitasi, Ridho Rhoma Pulang dari RSKO
Ridho Rhoma didampingi sang ibu, Ridho Marwah berada di dalam mobil bersiap meninggalkan Rumah Sakit Ketergantungan Obat (RSKO), Jakarta, Kamis (25/01). (Liputa6.com/Herman Zakharia)

Apa yang disemai itulah yang dituai. Akibat perbuatannya Ridho Rhoma harus menjalani hari-harinya di hotel prodeo. Belakangan diketahui dia telah mengonsumsi sabu selama 1 tahun dan dia menyesali perbuatannya.

Usai menjalani rehabilitasi, penyanyi dangdut Ridho Rhoma dinyatakan bebas. Dia meninggalkan RSKO Cibubur, pada 25 Januari 2018 dengan dijemput langsung oleh sang ayah, Rhoma Irama dan ibunya.

Selama 10 bulan menjalani hukuman, Ridho mengaku akan memperbaiki diri dan banyak pelajaran yang dia petik dari kasus hukum yang menjeratnya. Saat itu, Rhoma Irama berharap ini menjadi pengalaman terakhir bagi putranya agar tidak kembali menggunakan narkotika.

Usai bebas, Ridho perlahan mulai bangkit dan dia kembali merintis karier di dunia hiburan yang membesarkan namanya.

 

5 dari 7 halaman

MA Kembali Penjarakan Ridho Rhoma

[Bintang] Ridho Rhoma
Ridho Rhoma seperti diketahui berstatus sebagai terdakwa atas kepemilikan narkotika jenis sabu seberat 0,7 gram lengkap dengan alat hisapnya saat digerebek petugas di sebuah hotel di kawasan Jakarta Barat pada 25 Maret 2017. (Deki Prayoga/Bintang.com)

Namun, kebebasan yang baru dirasakannya, kini kembali terancam. Mahkamah Agung (MA) memutuskan untuk memperberat masa tahanan Ridho dari 10 bulan penjara menjadi 1 tahun 6 bulan penjara dan mewajibkan dia kembali ke tahanan melanjutkan sisa masa tahanan.

Putusan tersebut dijatuhkan setelah kasasi yang diajukan pelantun lagu 'Menunggu' itu ditolak. Lantas apa yang menjadi pertimbangan MA?

Majelis hakim agung yang diketuai Andi Samsan Nganro dan hakim anggota Margono dan Eddy Army, mengoreksi kualifikasi perbuatan putra Rhoma Irama itu dari penyalahgunaan menjadi pengguna.

"Kualifikasinya jadi penyalah guna narkotika golongan I, untuk diri sendiri. Kualifikasi ini kan membatasi tindak pidananya. Penyalahgunaan itu kan kata sifat. Kalau penyalah guna kata kerja," kata Juru Bicara MA Abdullah, kepada Liputan6.com, Jakarta, Senin (25/3/2019).

Dari situlah MA berpendapat tindakan Ridho dinilai sangat membahayakan diri sendiri. Oleh karena kualifikasi pidananya juga diperbaiki.

"Itu kan membahayakan dirinya sendiri, makanya diperbaiki kualifikasi pidananya jadi 1 tahun 6 bulan demi keadilan," tutur Abdullah dalam sambungan telepon.

6 dari 7 halaman

Siap Ajukan Peninjauan Kembali (PK)

[Bintang] Ridho Rhoma
Ridho Rhoma (Foto: Daniel Kampua/Bintang.com)

Kembali terancam dibui, lewat kuasa hukumnya Ridho Rhoma mengajukan PK.

"Tentunya kami akan mengajukan PK, Pak Haji (Rhoma Irama) minta seperti itu. kami akan menggunakan hak luar biasa, yaitu PK," ungkap Ahmad Cholidin, kuasa hukumnya kepada Showbiz Liputan6.com, Senin (25/3/2019).

Berharap PK ini menjadi pertimbangan MA agar Ridho Rhoma tak kembali masuk ke penjara.

"Pastinya, tinggal gimana pertimbangannya jaksa eksekutor layak atau tidaknya Ridho untuk masuk (dibui), itu harus dipertimbangkan," ucap Ahmad.

7 dari 7 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait