Diduga Ledakkan Diri, Polisi Belum Bisa Evakuasi Keluarga Teroris Sibolga

Oleh Nafiysul Qodar pada 13 Mar 2019, 08:45 WIB
Ilustrasi Garis Polisi (AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Upaya negosiasi terhadap keluarga terduga teroris Sibolga, Sumatera Utara berakhir dini hari tadi. Istri dan anak terduga teroris bernama Husain alias Abu Hamzah diduga meledakkan diri dari dalam rumahnya sekitar pukul 02.00 WIB tadi.

"Iya betul. Diduga sudah meninggal dengan meledakkan diri," ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo saat dikonfirmasi Liputan6.com, Jakarta, Rabu (13/3/2019).

Namun polisi belum bisa mengevakuasi jasad keluarga terduga teroris Sibolga tersebut. Saat ini, aparat kepolisian di lokasi masih menunggu tim laboratorium forensik dan Inafis.

"Belum bisa dievakuasi karena di dalam rumah diperkirakan masih ada bom yang tercecer dan harus dipertimbangkan untuk keselamatan anggota juga," tuturnya.

Saat ini, kepolisian juga tengah melakukan sterilisasi agar tidak terjadi ledakan susulan yang dapat melukai masyarakat. Jenderal bintang satu itu memastikan, situasi di sekitar lokasi berangsur kondusif.

"Situasi di Sibolga secara umum sudah kondusif," kata Dedi.

2 of 3

Istri dan Anaknya Berada di Dalam Rumah

Sebelumnya, Densus 88 Antiteror Polri menyergap rumah terduga teroris bernama Husain alias Abu Hamzah di Sibolga pada Selasa sekitar pukul 14.23 WIB. Dalam operasi itu, sebuah bom meledak dari dalam rumah pelaku yang melukai petugas.

Polisi baru berhasil menangkap Husain. Sementara istri dan anaknya memilih bertahan di dalam rumah. Aparat terus melakukan negosiasi untuk membujuk keluarga terduga teroris itu menyerahkan diri hingga dini hari tadi.

3 of 3

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓