Kaget Andi Arief Pakai Narkoba, Ngabalin: Saya Salat 2 Rakaat Doakan Dia

Oleh Lizsa Egeham pada 05 Mar 2019, 15:48 WIB
Diperbarui 05 Mar 2019, 15:48 WIB
20161103- Seruan Ali Mochtar Ngabalin Terkait Aksi 4 November--Jakarta- Faizal Fanani
Perbesar
Ketua Umum Badan Koordinasi Mubaligh (Bakomubin) Se Indonesia Ali Mochtar Ngabalin saat memberikan keterangan kepada wartawan di Jakarta, Kamis (3/11). (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta - Ali Mochtar Ngabalin mengaku kaget mendengar kabar politikus Partai Demokrat Andi Arief tertangkap polisi karena diduga memakai narkoba. Bahkan, Tenaga Ahli Utama Kedeputian IV Kantor Staf Kepresidenan (KSP) itu mengaku telah mendoakan Andi Arief.

"Saya sembahyang dua rakaat lho tadi waktu kemaren mendoakan dia. Demi Allah, karena saya merasakan dia seorang politisi anak muda seperti saya, kawan saya, saya sembahyang sunah dua rakaat," ujar Ngabalin di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Selasa (5/3/2019).

Ngabalin juga meminta Andi Arief untuk bersabar dan mengevaluasi diri usai terbongkarnya dugaan pengunaan barang terlarang tersebut. Dia pun menegaskan bahwa tertangkapnya Andi sama sekali tak ada kaitannya dengan Presiden Joko Widodo atau Jokowi.

"Dia yang melakukan pelanggaran, dia yang pergi bersenang-senang, ujung-ujungnya Pak Jokowi yang salah, di mana logikanya orang," katanya.

Ngabalin pun berencana menjenguk Andi yang ditahan oleh polisi sejak Minggu, 3 Maret kemarin. 

"Iya saya ada niat. Tapi kan padat sekali ini," ucapnya.

Sebelumnya, Wasekjen Partai Demokrat Andi Arief ditangkap di salah satu kamar di Hotel Peninsula, Jakarta Barat, Minggu 3 Maret 2019. Dia ditangkap dengan dugaan penyalahgunaan narkotika jenis sabu.

"Memang benar, hari Minggu kemarin (3 Maret 2019), pukul 18.30 WIB, di salah satu kamar Hotel Peninsula, Jakarta Barat, petugas kami mendapat informasi dari masyarakat adanya pengguna narkoba," ujar Kepala Divisi Humas Polri Irjen Mohammad Iqbal di Mabes Polri, Jakarta, Senin (4/3/2019).

2 dari 3 halaman

Masih Berstatus Sebagai Pengguna

Wakil Sekretaris Jenderal Demokrat Andi Arief Andi Arief
Perbesar
Wakil Sekretaris Jenderal Demokrat Andi Arief Andi Arief

Berdasarkan pemeriksaan kemarin, polisi menyebut politikus Demokrat itu sementara ini masih berstatus sebagai pengguna. Hingga kini polisi masih memeriksa Andi Arief dan sedang meminta keterangan dari sejumlah saksi. 

Menurut Iqbal, polisi menyita sejumlah barang bukti pada penangkapan itu. Barang bukti ini pun digunakan untuk melengkapi penyelidikan kasus ini.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓