Makan Bakso Bersama Iriana di Cikarang, Ini Harapan Jokowi

Oleh Liputan6.com pada 03 Mar 2019, 14:18 WIB
Diperbarui 03 Mar 2019, 14:18 WIB
Presiden Jokowi dan Iriana memakan bakso di Cikarang (Merdeka.com/ Titin Supriatin)

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi didampingi Ibu Negara Iriana makan bakso gratis bersama warga Kabupaten Bekasi di lapangan Delta Mas, Desa Hegarmukti, Kecamatan Cikarang Pusat, Kabupaten Bekasi.

Sajian bakso gratis ini dalam rangka pagelaran Gebyar Bakso Merah Putih Indonesia Bersatu yang dilaksanakan Paguyuban Pedagang Mie Bakso Indonesia.

Jokowi mengaku senang bisa menyantap bakso bersama warga di acara Gebyar Bakso Merah Putih Indonesia Bersatu.

"Saya senang sekali siang hari ini. Saya senang sekali meskipun dari pagi tadi saya belum makan, karena ingin makan bakso bersama bapak ibu dan saudara saudara semuanya," kata Jokowi di lokasi, Minggu (3/3/2019).

Jokowi berharap, bakso bisa menjadi kuliner khas Indonesia yang mendunia. Saat ini, kata dia, bakso bisa ditemukan di mana saja, baik di pusat perbelanjaan sampai kompleks perumahan.

"Kita semuanya ingin agar bakso bisa dijadikan sebagai makanan kuliner khas Indonesia khas nusantara," ujarnya.

Di sela-sela acara Gebyar Bakso Merah Putih Indonesia Bersatu, Jokowi menyempatkan diri berdialog dengan pedagang bakso dan mie ayam. Pedagang pertama yang berdialog dengan Kepala Negara adalah Samijo.

2 dari 3 halaman

Omset Pedagang

Warga makan bakso gratis di Cikarang, Bekasi.
Warga makan bakso gratis di Cikarang, Bekasi. (Merdeka.com/ Titin Supriatin)

Samijo merupakan pedagang mi ayam di Jababeka. Kepada Samijo, Jokowi bertanya mengenai besaran omset usaha mi ayam dalam sehari.

"Omset di atas Rp 700 ribu per hari," kata Samijo.

Jokowi sontak terkejut omset pedagang mi ayam bisa mencapai Rp 700 ribu perhari.

"Mantap sekali, Rp 700 ribu kan mantul ini. Mantap betul," ucapnya.

Usai berbincang dengan Samijo, Jokowi berdialog dengan Suwarni. Di hadapan Jokowi, Suwarni yang merupakan penjual bakso asal Solo ini juga mengaku meraih omset Rp 700 ribu per hari.

"Rp 700 ribu setiap hari," kata Suwarni.

Jokowi kemudian menyarankan kepada pedagang bakso dan mi ayam untuk mengajukan pinjaman kepada lembaga penyalur Kredit Usaha Rakyat (KUR) atau Kredit Usaha Mikro. Jokowi berharap, pedagang bakso dan mi ayam bisa mengembangkan usahanya menggunakan pinjaman tersebut.

"Kalau mau ambil itu kredit ultra mikro bisa Rp 10 juta. Kalau mau pinjam Rp 500 juta bisa masuk saja di programnya KUR," kata dia.

 

Reporter: Titin Supriatin

Sumber: Merdeka

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓