Prabowo - Sandi Tukar Pikiran Soal Teror ke Pimpinan KPK Bersama SBY

Oleh Muhammad Radityo Priyasmoro pada 10 Jan 2019, 19:31 WIB
SBY Resmi Usung Prabowo sebagai Calon Presiden 2019

Liputan6.com, Jakarta - Pertemuan selama dua jam antara Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto dan wakilnya Sandiaga Uno dengan Ketum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) turut membicarakan soal teror kepada dua pimpinan KPK. Dipaparkan Direktur Materi dan Debat Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Sudirman Said, ketiganya bertukar pikiran soal bagaimana kondisi KPK yang terus dilemahkan.

"Sebetulnya negara harus turun tangan, karena mereka (KPK) adalah aparat yang dilindungi keselamatannya. Kalau kemudian terjadi teror kan tidak memberi kenyamanan para pejuang yang menanggulangi korupsi," kata Sudirman di kediaman SBY, Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (10/1/2019).

Menurut hasil diskusi, ungkap Sudirman, insiden teror yang dialami KPK kemarin adalah buah dari ketidakmampuan penegak hukum dalam menyelesaikan kasus sebelumnya, yakni penyerangan terhadap penyidik senior KPK Novel Baswedan.

"Jadi mengapa terjadi teror lagi? Karena teror sebelumnya tidak terungkap sehingga masyarakat merasa aman saja melakukan teror pada teman-teman KPK," lanjut Sudirman.

 

2 of 3

Kuatkan KPK

Karenanya, Sudirman menegaskan lewat diskusi internal ini, ketiganya sepakat akan makin memperkuat posisi dan level pengamanan dari lembaga antirasuah ini lewat visi misi dibeberkan pada tema debat pertama 17 Januari 2019.

"Jadi di program kita, kita sampaikan bagaimana KPK dikuatkan, bagaimana politik harus diminimalkan dari praktik korupsi, namun belum sampai ke revisi UU KPK karena kita melihatnya dilematis, begitu dibuka bisa-bisa akan melemahkan KPK, jadi kita akan jaga," Sudirman memungkasi.

3 of 3

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓