JK: Evakuasi Korban Tsunami Selat Sunda Lewat Darat

Oleh Liputan6.com pada 23 Des 2018, 16:37 WIB
Ditemani Ketua Inasgoc, JK Tinjau Media Center Asian Games 2018

 

Liputan6.com, Jakarta - Wakil Presiden Jusuf Kalla atau JK mengatakan, proses evakuasi dan penanganan bencana tsunami Selat Sunda memungkinkan untuk dilakukan lewat jalur darat. Hal ini karena kondisi infrastruktur yang tidak mengalami kerusakan.

"Jalan darat semuanya, karena ini tidak ada gempanya. (Bencana ini) Hanya ada longsor, kemungkinan longsor dari Gunung Anak Krakatau, kemudian airnya melimpah," kata Wapres Jusuf Kalla usai memimpin rapat penanggulangan bencana tsunami Selat Sunda di VVIP Room Lanud Halim Perdanakusuma Jakarta, Minggu siang (23/12/2018) seperti dilansir Antara.

Apabila nanti ditemukan ada infrastruktur rusak akibat tsunami Selat Sunda, JK telah memerintahkan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono untuk memperbaiki kerusakan tersebut.

Selain itu, pemerintah juga telah mengerahkan tim dari Kementerian Kesehatan, Kementerian Sosial, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dan juga Palang Merah Indonesia (PMI) untuk membantu warga sekitar yang terdampak bencana tsunami.

"Kalau dari sisi peralatan, Kementerian PUPR sudah siap memperbaiki kalau ada jalan rusak, jembatan rusak. Dari Kemensos kalau (soal) makanan dan BNPB pasti juga sudah di sana," ujar JK.

Potret dan Sejarah Kota Tertua di Indonesia

Tutup Video
2 of 3

Jalan Tak Rusak

Sementara itu, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto usai melakukan pantauan udara mengatakan, sepanjang kawasan dari Anyer menuju ke Pantai Carita tidak ditemukan kerusakan jalan akibat bencana.

"Menurut pemantauan dari udara, sepanjang jalan dari Anyer menuju ke selatan - Pantai Carita, Labuan sampai dengan Tanjung Lesung - infrastruktur jalan semuanya bagus. Tidak ada yang retak, tidak ada yang terputus jembatan," jelas Panglima usai melaporkan kondisi terkini wilayah terdampak tsunami Selat Sunda kepada Wapres JK.

Hadi menjelaskan, wilayah yang terdampak paling parah akibat tsunami Selat Sunda adalah Anyer dan Tanjung Lesung. Di dua daerah tersebut terlihat banyak pohon roboh dan kondisi sekitar pantai datar akibat tersapu gelombang ombak.

"Menurut perkiraan, sekitar 200 - 500 meter dari bibir pantai, pohon itu posisi agak roboh. Nampak sekali ketika di Tanjung Lesung, suasananya datar; ada hotel dari situ kelihatan sekali kerusakan, terutama hotel-hotel dan tempat wisata," ujar Hadi.

Sementara itu, Wapres JK batal melakukan tinjauan ke lokasi terdampak bencana karena cuaca buruk sehingga helikopter tidak dapat melakukan pendaratan di lokasi.

3 of 3

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓