Cari CVR Lion Air, KNKT Datangkan Alat Canggih dari Amerika Serikat

Oleh Liputan6.com pada 09 Nov 2018, 15:06 WIB
Diperbarui 10 Nov 2018, 14:16 WIB
Menhub dan Kepala KNKT Konpers Temuan Black Box Lion Air

Liputan6.com, Jakarta - Black Box Cockpit Voice Recorder (CVR) Lion Air PK-LQP yang jatuh di perairan Tanjung Karawang hingga kini belum ditemukan. Untuk itu Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) mendatangkan dua alat canggih dari Amerika Serikat.

Ketua KNKT Soerjanto Tjahjono mengatakan, dua alat canggih yang baru didatangkan dari Amerika Serikat tersebut sudah diberangkatkan sejak pagi tadi ke lokasi ditemukannya Flight Data Recorder (FDR), di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat.

"Tadi pagi sudah dibawa kesana (perairan Karawang) jam 8, bersama operatornya," kata Soerjanto di Dermaga JICT 2, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Jumat (9/11/2018).

Menurut Soerjanto, alat yang baru didatangkan itu lebih sensitif dari ping locater yang sebelumnya mereka pakai. Dia berharap dengan alat tersebut bisa secepatnya menemukan CVR Lion Air.

"Hari kedua, ketiga kita masih bisa deteksi (sinyal CVR), ada ping. Setelah kita angkat FDR, suara dari CVR itu hilang. Nah enggak tau kenapa hilang. Melemahlah, makin lama makin lama makin hilang," ujarnya.

Sebelumnya, tim penyelam dari TNI AL akhirnya menemukan kotak hitam (black box) Lion Air JT 610 yang jatuh di Tanjung Karawang. Benda itu ditemukan oleh salah seorang penyelam dari TNI AL, Sertu Hendra. 

2 of 2

Penemu FDR Lion Air Sempat Putus Asa

Menhub dan Kepala KNKT Konpers Temuan Black Box Lion Air
Petugas Basarnas membawa Black Box atau kotak hitam pesawat Lion Air JT 610 di posko evakuasi JICT 2, Tanjung Priok, Jakarta, Kamis (1/11). Benda bewarna oranye tersebut diduga kuat merupakan FDR Black Box Lion Air. (Liputan6.com/Helmi Fitriansyah)

Hendra mengatakan, sempat merasa putus asa mencari black box tersebut. Sebab, pesawat meledak dan menjadi bongkahan kecil dan menyebar di perairan Tanjung Karawang.

"Menang kami sempat putus asa karena pesawat menjadi bongkahan-bongkahan kecil, lalu kami temukan dan kami mendapat black box warna oranye," kata Sertu Hendra di Tanjung Karawang, Kamis kemarin.

Saat ini kotak hitam tersebut sudah berada di Kantor KNKT untuk mengetahui kecepatan dan jarak dari Lion Air tersebut.

 

Reporter: Nur Habibie

Sumber: Merdeka.com

 

Saksikan video pilihan di bawah ini: 

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by