Kronologi Meninggalnya Penyelam Syachrul Anto Saat Evakuasi Lion Air

Oleh Liputan6.com pada 03 Nov 2018, 14:48 WIB
Diperbarui 03 Nov 2018, 14:48 WIB
Korban Lion Air JT-610
Perbesar
Tim Basarnas menyiapkan operasi penyelaman untuk mencari korban pesawat Lion Air JT- 610 di perairan Karawang, Jawa Barat, Rabu (31/10). Hingga hari ketiga, pencari korban jatuhnya Lion Air JT-610 terus dilakukan. (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

Liputan6.com, Jakarta - Mendiang Syachrul Anto tak sendiri ketika menyelam untuk evakuasi pesawat Lion Air di perairan Karawang, Jawa Barat. Saat itu, Jumat 2 November 2018, Syachrul bersama rekannya menyelam untuk melihat barang atau korban Lion Air yang masih ada di dasar laut.

Namun, kata Kepala Badan SAR Nasional (Basarnas) Marsekal Madya TNI Muhammad Syaugi, saat evakuasi, rekannya tak melihat Syachrul.

"Satu pihak sedang mencari sesuatu, tiba-tiba menengok yang satu (Syachrul) tidak ada. Cari-cari tidak ada," ujarnya di JICT, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Sabtu (3/11/2018).

Syaugi melanjutkan, rekan Syachrul itu langsung naik ke atas. Saat di atas, Syachrul ditemukan dalam kondisi pingsan mengapung oleh tim SAR, jauh dari lokasi semula.

"Ia pun langsung ditangani oleh dokter di lokasi dan sempat dimasukkan ke dalam chamber. Kita punya dokter kita tangani dengan dokter. Setelah sadar kita masukkan di chamber untuk dikompresi. Kita punya peralatan itu semua," jelasnya.

Dalam kondisi seperti itu, kata dia, Syahrul kemudian dibawa ke Rumah Sakit Umum Daerah Koja. Namun Syahrul mengembuskan napas terakhirnya di rumah sakit tersebut.

"Dan hari ini sudah diterima keluarga dan rencananya akan dimakamkan nanti di Surabaya," kata Syaugi.

2 dari 3 halaman

Penyelam dengan Jam Terbang Tinggi

Lebih lanjut Syaugi mengatakan, Syachrul merupakan penyelam yang memiliki kualitas tinggi, seperti jam selam cukup tinggi dan militan. Syachrul tergabung dalam Indonesia Rescue Diver Team.

"Saya sebagai Kepala Basarnas turut berduka yang sedalam-dalamnya atas gugurnya pahlawan kemanusiaan dari tim relawan kita. Demi tugas bangsa dan negara. Saya memberikan apresiasi yang tinggi kepada personel Indonesia Diver tersebut," pungkas Syaugi.

 

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓