Aktvitas Gunung Agung Meningkat, PVMBG Imbau Warga Siapkan Masker

Oleh Dewi Divianta pada 28 Jun 2018, 23:21 WIB
Diperbarui 28 Jun 2018, 23:21 WIB
gunung agung meletus
Perbesar
gunung agung meletus (Liputan6.com/Dewi Divianta/Devy Syahbana)

Liputan6.com, Karangasem Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) mengimbau semua pihak untuk tetap menjaga kesiapsiagaan atas aktivitas Gunung Agung yang memiliki ketinggian 3.142 mdpl tersebut.

Kepala Sub Bidang Mitigasi Gunung Api Wilayah Timur PVMBG, Devy Kamil Syahbana menjelaskan, saat ini Gunung Agung masih berpotensi erupsi.

"Saat ini dari pemantauan kami teramati peningkatan intensitas aktivitas baik secara kegempaan maupun secara visual. Hembusan abu teramati terus-menerus dengan ketinggian mencapai 1.500 meter di atas puncak mengarah ke barat," kata Devy saat dihubungi wartawan, Kamis malam (28/6/2018).

Devy mengimbau masyarakat tidak melakukan aktivitas dalam radius 4 kilometer untuk mengantisipasi potensi bahaya erupsi.

"Masyarakat agar senantiasa menyiapkan masker untuk melindungi dari potensi bahaya abu," kata Devy.

 

 

2 dari 3 halaman

Sinar Merah di Puncak Gunung Agung

gunung agung meletus
Perbesar
gunung agung meletus (Liputan6.com/Dewi Divianta/Devy Syahbana)

Sementara itu, sinar merah terpantau di puncak Gunung Agung. Devy Kamil Syahbana menjelaskan, sinar merah di puncak kawah Gunung Agung disebut pijar lava.

Artinya, ada lava yang tengah mengalir ke luar permukaan kawah. "Jadi, menurut pemahaman saya dari data, sepertinya ada lava segar yang ke luar ke permukaan kawah. Mengiringi ini, ke luar emisi gas dan abu tipis," kata Devy

Menurut dia, Gunung Agung saat ini memasuki tahap erupsi. Hanya saja, erupsi yang dimaksud dominan efusif. "Jadi ini fenomena apa? Ini masih dominan efusif. Kalau eksplosif nanti warnanya kelabu tebal. Erupsi iya, efusif kan. Letusan tidak, karena tidak ada gempa letusannya," ucap dia.

 

3 dari 3 halaman

Abu Vulkanik Setinggi 1.500-2.000 meter.

gunung agung meletus
Perbesar
gunung agung meletus (Liputan6.com/Dewi Divianta/Devy Syahbana)

Devy tak menampik jika gunung setinggi 3.142 mdpl itu terus mengepulkan abu vulkanik bersamaan dengan keluarnya asap solfstara setinggi 1.500-2.000 meter. "Ya, terlihat sekali abunya tipis, citra merahnya (abu) samar-samar. Beda sekali dengan citra saat eksplosif, merah tebal," ujarnya.

Saat ini, Devy melanjutkan, masih terekam tremor, yang artinya lava masih terus mengalir ke permukaan. "(Lava) masih di dalam (kawah). Kita tunggu saja, ini berapa lama efusi lavanya," katanya.

Dalam laporan periodik PVMBG mulai pukul 12.00 Wita hingga pukul 18.00 Wita, Gunung Agung terlihat jelas hingga kabut 0-III. Asap kawah bertekanan sedang teramati berwarna putih dan kelabu dengan intensitas sedang hingga tebal dan tinggi 1.500-2.000 meter di atas puncak kawah.

Dari aspek kegempaan terekam 27 kali hembusan. Tremor menerus (Microtremor) terekam dengan amplitudo 5-10 mm (dominan 5 mm).

Lanjutkan Membaca ↓