7 Orang Mencurigakan Ditangkap Pascapenyerangan Mapolda Riau

Oleh M Syukur pada 16 Mei 2018, 20:00 WIB
Pengamanan Mapolda Riau Usai Serangan Terduga Teroris

Liputan6.com, Pekanbaru - Tujuh orang yang mencurigakan ditangkap pascapenyerangan Mapolda Riau oleh kelompok terduga teroris, Rabu (16/5/2018). Mereka masih diperiksa intensif untuk mengetahui kaitan dengan kejadian yang mengakibatkan Iptu Anumerta Luar Biasa Auzar meninggal.

"Ada tujuh orang sementara ini, hasil pengembangan dan sedang didalami," ungkapnya Wakil Kepala Kepolisian Republik Indonesia Komisaris Jenderal Syafruddin ketika mengunjungi Polda Riau, Rabu petang.

Tujuh orang ini diamankan di lokasi berbeda. Ada yang ditangkap karena bergerak mencurigakan dan memasuki rumah dinas Wakil Kepala Polda Riau usai kejadian itu. Berikutnya, ada yang ditangkap di samping Mapolresta Pekanbaru.

Selanjutnya, ada pula yang diamankan karena melintas dan bergelagat aneh di depan kantor Direktorat Lalu Lintas Polda Riau di Jalan Senapelan.

Syafruddin belum merinci identitas orang yang ditangkap, termasuk siapa saja yang terlibat langsung dalam penyerangan Mapolda Riau.

Sebelumnya, Syafruddin terbang menuju Pekanbaru pascateror di Mapolda Riau. Sebelum ke Mapolda, ia lebih dulu ke rumah duka almarhum Auzar di Kecamatan Sail, Kota Pekanbaru.

 

2 of 2

Geledah 5 Lokasi di Dumai

Pengamanan Mapolda Riau Usai Serangan Terduga Teroris
Polisi bersenjata berjaga di sekitar Mapolda Riau, Rabu (16/5). Sekelompok terduga teroris menyerang Mapolda Riau sambil membawa senjata tajam. (WAHYUDI/AFP)

Selain penangkapan, polisi juga menggeledah sejumlah lokasi di Kota Dumai. Lokasi ini dicurigai sebagai tempat tinggal sejumlah pelaku teror yang menyerang Polda Riau.

"Benar, kita melakukan penggeledahan. Lima titik," kata Kapolres Kota Dumai AKBP Restika Pardamean Nainggolan.

Namun, dia mengatakan belum bisa menyampaikan hasil penggeledahan tersebut. Dia hanya menyampaikan, penggeledahan itu dilakukan oleh Polres Dumai dengan bantuan Polda Riau.

"Hasilnya belum bisa saya sampaikan. Nanti saya lapor ke Pak Kapolda (Irjen Pol Nandang) dan beliau akan berikan keterangan kepada pers," ujarnya.

Saksikan video pilihan di bawah ini

Lanjutkan Membaca ↓