Angka 9 Tidak Selalu Beruntung bagi Garong Kambuhan Ini

Oleh Ady Anugrahadi pada 08 Mei 2018, 14:26 WIB
Diperbarui 10 Mei 2018, 14:13 WIB
Ilustrasi Garis Polisi (AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Dinginnya dan pengapnya penjara tidak membuat insaf TH (40). Tidak lama menghirup udara bebas, dia kembali beraksi. Polisi terpaksa menembak kakinya saat berupaya kabur usai merampok rumah kosong. Dia ditembak saat aksi perampokan yang kesembilannya.

TH ditembak aparat Polsek Kebon Jeruk. Sebuah proyektil bersarang di kaki kanannya. Kapolsek Kebon Jeruk Kompol Martson Marbun mengatakan, TH merupakan penjahat kambuhan. Pelaku pernah dijebloskan ke penjara atas kasus yang sama.

"Pelaku mantan narapidana Lembaga Pemasyarakatan (LP) Salemba," kata dia dalam keterangan tertulisnya, Selasa (8/5/2018).

Data kepolisian setempat, sudah delapan rumah menjadi lokasi perampokan oleh TH. Beragam harta benda yang bisa dia jual dan menguntungkannya, digondol TH.

"Saat ini diketahui baru ada delapan tempat. Pelaku berhasil menggasak uang tunai, cincin emas, gelang emas, kalung emas, hp, Laptop, komputer, dan lain-lain," ungkap Marbun.

Aksi TH berhenti saat beraksi melakukan perampokan untuk sembilan kalinya di sebuah kontrakan Jalan Asem Raya Rt. 006/ 07, Kelurahan Duri Kepa, Kecamatan Kebon Jeruk, Jakarta Barat. Warga memergokinya saat sedang beraksi. Kebetulan juga ada kepolisian yang sedang berpatroli.

"Petugas langsung menangkap, setelah digeledah diketemukan empat ikat anak kunci berbagai macam ukuran, dua ikat kantong plastik hitam, dan seikat tali rapiah pada kantong celananya," ujar Marbun.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

 

2 dari 2 halaman

Peluru di Kaki

Sewaktu dilakukan pengembangan. Pelaku tiba-tiba saja memberontak dan berusaha melarikan diri. Akibatnya, petugas pun memberikan tindakan tegas.

"Saat diminta menunjukkan tempat-tempat korban yang barang-barangnya pernah diambil. Tiba-tiba pelaku berusaha untuk melawan petugas," ungkap dia.

"Petugas memberikan dua kali tembakan peringatan namun pelaku tidak menghiraukan, hingga petugas memberikan tembakan tegas dan terukur dengan menembak diarahkan ke kaki kanannya," dia menandaskan.

Lanjutkan Membaca ↓