Berkas Penganiaya Ustaz di Cicalengka Berlanjut ke Meja Hijau

Oleh Andry Haryanto pada 15 Mar 2018, 22:54 WIB
Diperbarui 17 Mar 2018, 22:13 WIB
Borgol

Liputan6.com, Jakarta Berkas kasus dugaan penganiayaan ustaz Umar Basri seorang pimpinan ponpes di Cicalengka, Kabupaten Bandung, Asep Ukin (60), dinyatakan lengkap oleh Kejaksaan Negeri Kabupaten Bandung. Dengan demikian kasus tersebut akan berlanjut ke persidangan.

Berkas dikirimkan pada Selasa 13 Maret 2018. Sehari setelah itu, Kejaksaan Negeri Kabupaten Bandung menyatakan lengkap berkas tersebut.

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Jabar Kombes Umar Surya Fana membenarkan perihal selesainya penyidikan di kepolisian. Selanjutnya tersangka dan barang bukti akan diserahkan ke Jaksa Penuntut Umum.

Dalam kasus ini, meski tersangka memiliki gangguan jiwa saat melakukan penganiayaan, kata Umar, bukan berarti polisi menghentikan penyidikannya.

"Hakim yang akan memutuskan apakah terdakwa bisa mempertanggungjawabkan perbuatannya atau tidak, berdasarkan pemeriksaan di persidangan dan keterangan para ahli," kata Umar.

"Jadi bukan berarti polisi tidak meneruskan penyidikannya, hakim yang akan memutuskan," dia menambahkan.

 

2 of 2

Kronologi Penganiayaan

Sabtu, 27 Januari 2018, pimpinan Pondok Pesantren (Ponpes) Al Hidayah, Cicalengka, Bandung, Jawa Barat, Kiai Haji Umar Basri dianiaya orang tak dikenal usai salat subuh berjamaah. Hingga akhirnya dilarikan ke rumah sakit. Kurang dari 24 jam, Asep Ukin ditangkap.

Dari hasil pemeriksaan dokter spesialis jiwa disebutkan, pelaku menderita gangguan jiwa berat. Karena saat diperiksa polisi, jawabannya selalu melantur.

"Riwayat pengobatan tidak teratur berdasar keterangan keluarga. Yang bersangkutan punya gangguan jiwa berat sejak 15 tahun yang lalu," jelas Dokter Spesialis Kejiwaan Leony Wijaya.

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by