Golkar Siapkan Plt Ganti Nyono Suharli Jadi Ketua DPD Jatim

Oleh Hanz Jimenez Salim pada 06 Feb 2018, 06:04 WIB
Diperbarui 06 Feb 2018, 06:04 WIB
Pakai Rompi Oranye, KPK Resmi Tahan Bupati Jombang
Perbesar
Bupati Jombang Nyono Suharli Wihandoko (tengah) menjawab pertanyaan usai menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, Minggu (4/2). Nyono menjadi tersangka suap perizinan pengurusan jabatan di Pemkab Jombang. (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

Liputan6.com, Jakarta Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto memastikan akan mencopot Bupati Jombang Nyono Suharli Wihandoko dari jabatan Ketua DPD Partai Golkar Jawa Timur. 

Hal ini menyusul terjaringnya Nyono dalam operasi tangkap tangan (OTT) oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait suap jabatan di Pemkab Jombang.

"Ya nanti kita Plt-kan, segera diputus satu, dua hari ini," kata Airlangga di kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin 5 Februari 2018.

Airlangga mengaku prihatin dengan peristiwa yang menimpa kadernya itu. Ia pun mengimbau seluruh kader Partai Golkar khususnya yang menjabat sebagai kepala daerah untuk tidak terlibat praktik serupa.

"Dan meningkatkan tata kelola pemerintahan, terutama tata kelola governance dari penyelenggaraan pemerintah," tambah Airlangga.

Menteri Perindustrian itu pun memastikan OTT terhadap Nyono ini tak mengganggu konsolidasi Golkar di Jatim. Sebab, menurut dia, Partai Golkar telah mempersiapkan semuanya sejak jauh hari.

2 dari 2 halaman

Terjaring OTT KPK

Pakai Rompi Oranye, KPK Resmi Tahan Bupati Jombang
Perbesar
Bupati Jombang Nyono Suharli Wihandoko (tengah) menjawab pertanyaan usai menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, Minggu (4/2). Nyono menjadi tersangka suap perizinan pengurusan jabatan di Pemkab Jombang. (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

"Konsolidasi sudah kita persiapkan. Jadi Golkar kan punya sistem. Kemarin sudah rapat, jadi dalam rapat itu juga sudah dikoordinasikan dengan pasangan calon-pasangan calon baik itu di level provinsi maupun di level kabupaten kota," tandas dia.

Sebelumnya, Nyono terjaring operasi tangkap tangan penyidik KPK pada Sabtu 3 Februari 2018 lalu.

Penyidik menemukan bukti uang tunai Rp 25.550.000 dan USD9.500 yang diduga hasil suap dari Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Kesehatan Jombang Inna Selistyawati. Inna diduga mengutip dana kapitasi (jasa pelayanan) 34 pusat kesehatan masyarakat (puskesmas) untuk menyuap Nyono.

 

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓