Menlu Retno: 2 WNI Sandera Abu Sayyaf Segera Dipulangkan

Oleh Devira Prastiwi pada 22 Jan 2018, 14:07 WIB
Menlu Retno Marsudi

Liputan6.com, Jakarta Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan, saat ini pihaknya sedang mengupayakan agar warga negara Indonesia (WNI) yang menjadi sandera kelompok Abu Sayyaf di Filipina segera dipulangkan ke Tanah Air.

"Sekarang yang kita perlukan adalah memperoleh exit clearance dari otoritas Filipina, sehingga kedua warga negara kita dapat segera pulang ke Indonesia secepatnya," ujar Retno usai Rakortas di Kantor Kemenkopolhukam, Jakarta Pusat, Senin (22/1/2018).

Menurut dia, Senin pagi dirinya melakukan komunikasi dengan otoritas Filipina agar segera memulangkan sandera WNI tersebut.

"Tadi pagi saya berkomunikasi lagi dengan otoritas Filipin agar exit clearance dapat diberikan sesegera mungkin. Sementara yang tiga (sandera) lainnya terus akan kita upayakan," kata Retno.

Menlu mengaku, dirinya sudah melakukan komunikasi dengan kedua orang sandera WNI yang kini ada di Davao City melalui konsulat jenderal (konjen) setempat.

"Jadi dua warga negara kita sekarang sudah bersama dengan Konsul Jenderal RI di Davao City. Setelah melalui beberapa prosedur, akhirnya kedua WNI tersebut sudah berada di tangan kita dalam kondisi sehat. Saya sudah sempat berkomunikasi dengan mereka melalui Pak Konjen kita untuk mengecek kesehatan dan sebagainya," jelas Retno.

Abu Sayyaf
Abu Sayyaf adalah kelompok separatis yang berbasis di Filipina.
2 of 2

Nelayan Asal Wakatobi

Sebelumnya, dua orang WNI yang disandera kelompok Abu Sayyaf di Sulu, Filipina Selatan, telah dibebaskan pada Jumat 19 Januari 2018, sekitar pukul 19.30 waktu setempat.

Menurut keterangan tertulis Kementerian Luar Negeri RI, Sabtu, 20 Januari 2018, kedua WNI tersebut bernama La Utu bin Raali dan La Hadi bin La Adi. Mereka adalah nelayan asal Wakatobi, Sulawesi Tenggara.

 

Saksikan video pilihan berikut:

 

 

 

Lanjutkan Membaca ↓