Bambang Wuryanto: Pergantian Ketua DPR, PDIP Ikut Aturan

Oleh Taufiqurrohman pada 17 Des 2015, 16:54 WIB
Diperbarui 17 Des 2015, 16:54 WIB
Jelang Akhir Tahun, PDIP Luncurkan Buku
Perbesar
Bambang Wuryanto (kanan) saat memberikan keterangan terkait peluncuran buku 'Bersama Jokowi Mengawal Penegakan Hukum', Jakarta, Selasa (30/12/2014). (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta - Sekretaris Fraksi PDI Perjuangan Bambang Wuryanto menyatakan, pihaknya tidak meributkan siapa pengganti Setya Novanto sebagai ketua DPR.

Menurut Bambang, sesuai Undang-Undang MPR, DPR, DPD dan DPRD (UU MD3) bila salah seorang pimpinan DPR berhenti dari jabatannya, penggantinya berasal dari partai politik yang sama.

‎"Ketua sudah mengundurkan diri, mekanisme pengunduran sesuai UU MD3 dari Golkar. Kalau Golkar ada dualisme kepemimpinan, ya itu biar diselesaikan di Golkar. Kalau belum bisa, (tunjuk) pimpinan sementara dulu," kata Bambang di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Kamis (17/12/2015).

Dia berujar, desakan beberapa anggota DPR yang menginginkan adanya kocok ulang untuk pimpinan DPR itu hanya pernyataan pribadi. Meski ia mengakui pembentukan UU MD3 adalah suatu kesalahan, sebab partai pemenang pemilu tidak jadi ketua DPR.

Namun, ia mengingatkan, jika ingin melakukan kocok ulang, maka UU MD3 yang saat ini sebagai payung hukum mekanisme pemilihan Pimpinan DPR serta alat kelengkapan dewan (AKD) harus diubah.

‎"Suara pribadi subjektif, itu akan kalah sebagai organisasi. UU MD3 salah urus. Sebagai partai pemenang Pemilu harusnya jadi Ketua DPR  PDIP. Tapi itu kalau kocok ulang seolah kayak main kartu. Semua DPR ada aturan mainnya. Mekanisme itu lah yang dipakai (UU MD3)," ujar dia.

Bambang menegaskan PDIP tidak meributkan kursi ketua DPR yang saat ini kosong.‎ "PDI Perjuangan tidak berebut kursi, tidak di komisi tidak DPR. Ikuti peraturan," tandas Bambang.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya