Orangtua Korban Guru Agama Cabul Jalani Terapi Trauma

Oleh Liputan6 pada 12 Nov 2014, 18:10 WIB
Diperbarui 23 Jan 2017, 10:16 WIB
(Lip6 Petang) Ortu-Sodomi

Liputan6.com, Tasikmalaya - Seorang ibu tak mampu menahan tangis menceritakan perubahan perilaku buah hatinya kepada konselor (psikolog) karena anaknya merupakan salah satu dari 27 korban pencabulan Asep Kamaludin alias Emon.

Seperti ditayangkan Liputan 6 Petang SCTV, Rabu (12/11/2014), sang Ibu tak habis pikir belakangan buah hatinya menjadi pribadi yang sering membangkang dan tertutup berbeda dari hari-hari sebelumnya. Ternyata hal yang sama juga dialami oleh seluruh orangtua korban Emon.

Pertemuan yang dilangsungkan di Puskesmas Tinewati, Singaparna, Tasikmalaya, Jawa Barat itu sebagai rangkaian dari program pemulihan trauma (terapi psikologis).

Program pemulihan trauma tidak hanya untuk para korban atau anak-anak mereka, namun juga para orangtua korban. Langkah awal adalah upaya mengembalikan perilaku anak-anak seperti sediakala.

Kasus tindak pencabulan yang melibatkan Asep Kamaludin, seorang guru agama mengejutkan warga Kampung Nagrog, Tasikmalaya. Mereka tak menduga Emon diduga mencabuli 27 orang muridnya sendiri.

Bahkan ulah Emon berujung dengan kemarahan warga setempat. Mereka menuntut keluarga Asep Kamaludin untuk segera angkat kaki dari Kampung Nagrog meski kedua orangtua tersangka telah menyampaikan maaf.