Keluarga Korban MH17 di Bali Tolak Diberangkatkan ke Malaysia

Oleh Liputan6 pada 22 Jul 2014, 05:00 WIB
Diperbarui 22 Jul 2014, 05:00 WIB
Korban Pesawat Jatuh MH17
Perbesar
Keluarga korban Pesawat Malaysia Airlines MH17 asal Buleleng, Bali menolak berangkat ke Malaysia. Keluarga meminta jenazah atau abu dari jenazah korban bisa dikirim kerumah.

Liputan6.com, Buleleng - Perwakilan dari Kementerian Luar Negeri (Kemlu) RI mendatangi Wayan Sujana, keluarga korban pesawat Malaysia Airlines MH17 di Gerogak, Buleleng, Bali, Senin siang. Perwakilan Kemenlu itu menanyakan kesanggupan pihak keluarga korban untuk berangkat ke Malaysia agar bertemu dengan pihak maskapai.

Seperti ditayangkan Liputan 6 Malam SCTV, Senin (21/7/2014), namun permintaan dari Kemenlu langsung ditolak pihak keluarga Wayan Sujana. Mereka masih mengalami trauma yang sangat mendalam.

Pihak keluarga hanya meminta pemerintah bisa membantu memulangkan jenazah korban. Bila jenazah tidak bisa ditemukan, pihak keluarga berharap agar abu lokasi jatuhnya MH17 bisa diantarkan sebagai ganti abu Wayan Sujana.

Saat ini, keluarga baru melakukan upacara penebusan arwah korban di pantai. Mereka belum bisa melaksanakan upacara ngaben. Apalagi sampai saat ini pihak dari Ukraina dan Belanda belum bisa mengevakuasi jenazah korban pesawat MH17 lantaran masih dikuasai kelompok separatis.

Pesawat MH17 jatuh setelah ditembak rudal di wilayah udara Ukraina, tepatnya di dekat Desa Grabovo, Donetsk, pada Kamis 17 Juli 2014 lalu. Pesawat milik Maskapai Malaysia Airlines yang mengangkut 298 orang itu kemudian dilaporkan meledak dan hancur. (Ali)

Baca juga:

Pemberontak Larang Tim OSCE Bawa Jasad Korban MH17

Selfie Terakhir Ibu-Anak Jelang MH17 Meledak di Udara

Kisah Pria Beruntung yang Lolos dari Tragedi MH17 dan MH370

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya