Kanye West Rundung Editor Mode Vogue yang Kritik Desain Kaus White Lives Matter

Oleh Asnida Riani pada 05 Okt 2022, 11:01 WIB
Diperbarui 05 Okt 2022, 11:01 WIB
Pakai Kaus Bertuliskan White Lives Matter, Kanye West Bocorkan Desain Yeezy Terbaru di Paris Fashion Week
Perbesar
Pakai Kaus Bertuliskan White Lives Matter, Kanye West Bocorkan Desain Yeezy Terbaru di Paris Fashion Week (Tangkapan Layar YouTube)

Liputan6.com, Jakarta - Kanye West kembali membuat sensasi karena kontroversi. Rapper itu dilaporkan terlibat skandal perundungan setelah mengejek pilihan gaya editor Vogue Gabriella Karefa-Johnson karena tidak menyukai kaus "White Lives Matter" yang banyak dikecam.

Melansir Page Six, Rabu (5/10/2022), Ye mengunggah foto Karefa-Johnson ke Instagram-nya yang memperlihatkan editor itu mengenakan sepatu bot coklat bertali, rok rajutan bergaris, kaus grafis kuning kasual, dan mantel parit korduroi. Jurnalis mode itu melengkapi penampilannya dengan dompet Balenciaga biru, sunnies, dan kalung chunky.

"Ini bukan 'orang mode,'" tulis West pada foto di Instagram, menambahkan, "Anda berbicara tentang Ye, saya juga akan berbicara tentang Anda. Tanya Trevor Noah," merujuk perbincangannya dengan pembawa acara tersebut.

Dalam unggahan berbeda, West menulis tentang pakaian editor, "SAYA TAHU ANNA BENCI BOOTS INI," mengacu pada pemimpin redaksi Vogue, Anna Wintour. Kritik Ye datang setelah Karefa-Johnson turun ke media sosial untuk mengkritik kaus "White Lives Matter" yang dikenakan West saat debut di peragaan busana Yeezy di Paris pada Senin, 3 Oktober 2022, waktu setempat.

"Saya marah ... mengumpulkan pikiran saya ...," tulisnya melalui Instagram Story-nya bersama video dari peragaan busana Yeezy, menyebut desain West sebagai "perilaku yang tidak dapat dipertahankan."

"Saya rasa, saya mengerti apa yang ia coba lakukan– ia pikir itu duchampian (nama seniman surealis Prancis ternama). Bukan," tulisnya di IG Story lainnya. "Itu tidak tepat sasaran dan itu sangat ofensif, keras, dan berbahaya."

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Membela Diri

Kanye West siap maju sebagai calon Presiden AS (AP/Matt Styles)
Perbesar
Kanye West. (AP/Matt Styles)

Karefa-Johnson juga membagikan tangkapan layar percakapannya dengan seorang teman tentang kaus itu. Ia menyebut desain West tidak bertanggung jawab meski memahami niatnya. "Ia mencoba menggambarkan dunia dystopian di masa depan ketika whiteness mungkin punah atau setidaknya akan berada dalam bahaya yang cukup untuk menuntut pertahanan," jelasnya.

Ia juga memberi tahu temannya, "Saya mengerti idenya bahwa topi (Make America Great Again) eksis, dan nilainya intrinsik untuk konteks-tanda tangan artis. Ketika dipakai oleh truf, itu rasis, ketika (dipakai) oleh Kanye, itu tentang pembebasan. Ia lalai menyadari pentingnya objek ketika mencoba memperluas subversi semacam itu ke slogan BLM. Salah satunya adalah objek, yang lainnya adalah etos."

Karefa-Johnson kemudian membagikan pembelaan dirinya karena berbagi proses pemikirannya tentang masalah tersebut. "Tidak ada alasan, tidak ada seni di sini. Maaf saya gagal menjelaskannya. Saya pikir saya melakukannya," tulisnya. "Saya pikir jika Anda bertanya pada Kanye, ia akan mengatakan ada seni, dan revolusi, dan semua hal di kaus itu."


Dikritik Gigi Hadid

Kanye West Dituduh Nunggak Biaya Sewa 13 Baju Desainer Langka Lebih dari Rp6 Miliar
Perbesar
Kanye West di acara BET Awards 2022. (dok. Leon Bennett / GETTY IMAGES NORTH AMERICA / Getty Images via AFP)

Ia juga berkata, "Saat kita semua mengatasi trauma saat ini, terutama kita yang menderita di ruangan itu, mari kita saling memberi berkat."

West sebelumnya membela diri atas kaus "White Lives Matter", menulis di Instagram, "Semua orang tahu bahwa Black Lives Matter adalah penipuan, sekarang semuanya sudah berakhir."

Atas skandal tersebut, beberapa pihak angkat bicara, termasuk model Gigi Hadid. Ibu anak satu ini menyebut Kanye West sebagai "pengganggu" melalui Instagram pada Selasa, 4 Oktober 2022.

"Anda berharap Anda memiliki persentase kecerdasannya. Anda tidak tahu haha… Jika benar-benar ada gunanya salah satu dari omong kosong Anda, mungkin ia satu-satunya orang yang bisa menyelamatkan Anda," model berusia 27 tahun itu berkomentar di bawah unggahan West.

"Seolah-olah 'kehormatan' diundang ke acara Anda harus membuat seseorang tidak memberikan pendapat mereka ..? Tertawa terbahak-bahak. Anda pengganggu dan lelucon," tandas Gigi, yang kemudian didukung sejumlah pengguna media sosial yang berpendapat serupa.


Dukungan Vogue

Kanye West
Perbesar
Kanye West membuat penampilan kampanye presiden pertamanya di North Charleston, Amerika Serikat pada 19 Juli 2020. Kanye West menyampaikan monolog panjang dalam kampanye pertamanya setelah mendeklarasikan diri sebagai kandidat presiden AS. (Lauren Petracca Ipetracca/The Post And Courier via AP)

Di sisi lain, Vogue lantang menyuarakan dukungan terhadap editor mode globalnya, Gabriella Karefa-Johnson, setelah serangan online Kanye West. "Vogue berdiri bersama Gabriella Karefa-Johnson, editor mode global kami pada umumnya dan kontributor lama," kata mereka dalam unggahan Instagram, Selasa, 4 Oktober 2022.

Pihaknya menyambung, "Ia secara pribadi jadi sasaran perundungan dan diganggu. Itu tidak dapat diterima. Sekarang lebih dari sebelumnya, suara seperti miliknya dibutuhkan dan dalam pertemuan pribadi dengan Ye hari ini, ia sekali lagi mengatakan kebenarannya dengan cara yang ia rasa paling baik, sesuai dengan persyaratannya."

Dalam pidato pembukaan fashion show pada Senin, 3 Oktober 2022, Ye menyinggung banyak topik, salah satunya tentang sejumlah outlet mempermasalahkan molornya jadwal acara yang diselenggarakannya. Menurut pria kelahiran 8 Juni 1977 tersebut, event molor karena dia mencoba menampilkan yang terbaik.

Frasa "White Lives Matter" itu sering dikaitkan dengan berbagai ideologi sayap kanan dan sering digunakan di antara pendukung kuat Donald Trump. Di masa lalu, Kanye West telah menyatakan dukungan untuk mantan presiden AS itu secara blak-blakan.

Infografis Fakta-Fakta Menarik tentang Fashion
Perbesar
Infografis Fakta-Fakta Menarik tentang Fashion. (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya