Ditembakkan di Tragedi Kanjuruhan Malang, Apa Efek Gas Air Mata pada Tubuh?

Oleh Putu Elmira pada 04 Okt 2022, 17:01 WIB
Diperbarui 04 Okt 2022, 17:01 WIB
Potret Tragedi Kerusuhan Stadion Kanjuruhan Malang yang Tewaskan 127 Orang
Perbesar
Polisi dan tentara berdiri di tengah asap gas air mata saat kerusuhan pada pertandingan sepak bola antara Arema Vs Persebaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, 1 Oktober 2022. Ratusan orang dilaporkan meninggal dunia dalam tragedi kerusuhan tersebut. (AP Photo/Yudha Prabowo)

Liputan6.com, Jakarta - Tragedi Kanjuruhan di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Jawa Timur, telah menorehkan lembaran kelam dan duka mendalam. Insiden yang menelan ratusan korban jiwa ini terjadi selepas laga Arema FC vs Persebaya pada Sabtu malam, 1 Oktober 2022.

Dikutip dari Surabaya Liputan6.com, Dinas Kabupaten Malang merilis data 131 korban meninggal tragedi Kanjuruhan Malang per Selasa (4/10/2022). Data tersebut dirangkum dari sejumlah sumber, yaitu Biddokkes Polda Jatim, RSSA Saiful Anwar, Dinkes Kabupaten Malang, Polres Malang, Crisis Center Kota Malang, LPBI NU Kab Malang, dan Relawan Milenial Utas.

Saat tragedi berlangsung, para penonton berdesakkan keluar dari pintu stadion yang dipicu penembakan gas air mata oleh polisi. Kondisi ini kian memunculkan kepanikan di antara lautan manusia di Stadion Kanjuruhan hingga tak sedikit yang terinjak-injak.

Lantas, apa sebenarnya efek gas air mata pada tubuh manusia? Dikutip dari Healthline, Selasa (4/10/2022), gas air mata adalah kumpulan bahan kimia yang menyebabkan iritasi kulit, pernapasan, dan mata. Biasanya, gas air mata digunakan dari tabung, granat, atau semprotan bertekanan.

Terlepas dari namanya, gas air mata bukanlah gas, melainkan bubuk bertekanan yang menciptakan kabut saat digunakan. Bentuk gas air mata yang paling umum digunakan adalah 2-chlorobenzalmalononitrile (gas CS).

Gas air mata pertama kali ditemukan oleh dua ilmuwan Amerika pada 1928 dan Angkatan Darat AS mengadopsinya untuk mengendalikan kerusuhan pada 1959. Jenis gas air mata lainnya yang umum termasuk oleoresin capsicum (semprot merica), dibenzoxazepine (gas CR), dan chloroacetophenone (gas CN).

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Tingkat Keparahan

Tragesi Stadion Kanjuruhan Malang
Perbesar
Aparat keamanan melepas tembakan gas air mata untuk menghalau massa dalam kerusuhan di Stadion Kanjuruhan Malang pada Sabtu, 1 Oktober 2022 (Liputan6.com/Zainul Arifin)

Kontak dengan gas air mata menyebabkan iritasi pada sistem pernapasan, mata, dan kulit. Rasa sakit terjadi karena bahan kimia dalam gas air mata mengikat salah satu dari dua reseptor rasa sakit yang disebut TRPA1 dan TRPV1.

TRPA1 adalah reseptor rasa sakit yang sama dengan minyak dalam mustard, wasabi, dan lobak untuk memberi mereka rasa yang kuat. Gas CS dan CR lebih dari 10 ribu kali lebih kuat daripada minyak yang ditemukan dalam sayuran ini.

Tingkat keparahan gejala yang dialami setelah terpapar gas air mata dapat bergantung pada:

- Apakah berada di ruang tertutup atau ruang terbuka

- Berapa banyak gas air mata yang digunakan

- Seberapa dekat dengan gas air mata saat dilepaskan

- Apakah Anda memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya yang mungkin diperburuk.

Kebanyakan orang pulih dari paparan gas air mata tanpa gejala yang signifikan. Sebuah studi 10 tahun yang dilakukan di University of California San Francisco meneliti 4.544 kasus semprotan merica. Para peneliti menemukan 1 dari 15 kemungkinan mengembangkan gejala parah setelah terpapar.


Efek pada Pernapasan hingga Kulit

Foto: Nasib Malang Sepak Bola Indonesia, 127 Orang Kehilangan Nyawa di Stadion Kanjuruhan
Perbesar
Tetapi pihak keamanan melakukan kebijakan yang kontroversial. Mereka justru menggunakan gas air mata untuk membubarkan massa yang terus merengsek ke dalam lapangan. Langkah tersebut justru membuat kondisi di lapangan makin runyam. (AP/Yudha Prabowo)

Beberapa efek potensial dari paparan gas air mata meliputi:

Efek pada mata

Setelah terpapar gas air mata, Anda dapat mengalami gejala mata berikut:

- Menangis

- Penutupan kelopak mata yang tidak disengaja

- Gatal- Rasa terbakar

- Kebutaan sementara

- Pandangan yang kabur

- Luka bakar kimia

 

Paparan jangka panjang atau paparan jarak dekat dapat menyebabkan:

- Kebutaan

- Perdarahan

- Kerusakan saraf

- Katarak

- Erosi kornea

 

Menghirup gas air mata dapat menyebabkan iritasi pada hidung, tenggorokan, dan paru-paru. Orang yang memiliki penyakit pernapasan memiliki risiko lebih tinggi mengalami gejala parah seperti gagal napas.

Efek pada pernapasan dan gastrointestinal meliputi:

- Tersedak

- Rasa terbakar dan gatal pada hidung dan tenggorokan

- Kesulitan bernapas

- Batuk

- Mengeluarkan air liur

- Dada sesak

- Mual

- Muntah

- Diare

- Gagal napas

Dalam kasus yang parah, paparan gas air mata konsentrasi tinggi atau paparan di ruang tertutup atau untuk jangka waktu yang lama dapat menyebabkan kematian.

 

Efek pada kulit

Ketika gas air mata bersentuhan dengan kulit yang terbuka, dapat menyebabkan iritasi dan rasa sakit. Iritasi dapat berlangsung selama berhari-hari dalam kasus yang parah. Gejala lain termasuk:

- Gatal

- Kemerahan

- Melepuh

- Dermatitis alergi

- Luka bakar kimia


Efek Lainnya dan Penanganan

Sering Mengedipkan Mata
Perbesar
Ilustrasi Mengedipkan Mata Credit: unsplash.com/JC

Menurut Physicians for Human Rights, paparan gas air mata yang berkepanjangan atau berulang dapat menyebabkan gejala gangguan stres pasca-trauma (PTSD). Paparan gas air mata dapat menyebabkan peningkatan denyut jantung atau tekanan darah.

Pada orang dengan bawaan penyakit jantung, ini dapat menyebabkan serangan jantung atau kematian. Terkena tabung gas air mata dapat menyebabkan cedera traumatis.

Beberapa penelitian pada hewan menunjukkan bahwa paparan gas CS dapat meningkatkan risiko keguguran atau menyebabkan kelainan janin. Namun, tidak ada penelitian manusia yang cukup saat ini untuk mengetahui bagaimana gas CS memengaruhi perkembangan janin pada manusia.

Lantas, bagaimana cara untuk mengatasi efeknya?

Tidak ada obat penawar untuk gas air mata, jadi pengobatan bergantung pada pengelolaan gejala individu. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), Anda harus segera menjauh dari sumber gas air mata setelah terpapar dan mencari udara segar. Uap dari gas air mata mengendap di tanah, jadi sebaiknya mencari tempat yang tinggi jika memungkinkan.

Disarankan juga untuk melepaskan pakaian yang mungkin telah terkontaminasi dan mandi dengan sabun dan air untuk menghilangkan uap dari kulit. Anda dapat menjernihkan mata dengan membilasnya dengan air sampai benar-benar menghilangkan gas air mata.

Infografis Tragedi Arema di Stadion Kanjuruhan Malang. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Tragedi Arema di Stadion Kanjuruhan Malang. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya