Liburan di Bali, Turis Singapura Cerita Jadi Korban Rasisme

Oleh Asnida Riani pada 03 Okt 2022, 16:01 WIB
Diperbarui 03 Okt 2022, 16:01 WIB
Ilustrasi
Perbesar
Ilustrasi wisata Bali. (dok. pexels.com/Aditya Agarwal)

Liputan6.com, Jakarta - Seorang turis Singapura mengaku jadi korban rasisme saat berlibur di Bali. Perempuan itu bercerita bahwa dirinya telah dipojokkan dan secara verbal "diserang" seorang wanita caucasian di toilet sebuah restoran di Pulau Dewata.

Dalam video TikTok yang diunggah pada Sabtu, 1 Oktober 2022, akun bernama Fuwari mengindikasikan bahwa kejadian tidak menyenangkan itu dialaminya di hari pertama berlibur ke Bali. Tidak sendiri, perjalanan itu dilakoninya bersama sekelompok teman.

Berbicara pada AsiaOne, yang dikutip Senin (3/10/2022), perempuan berusia 24 tahun itu menyebut bahwa ketika tindak rasisme terjadi, ia hanya sedang bersama seorang temannya. Peristiwa itu terjadi pada Jumat, 30 September 2022, di Penny Lane, sebuah restoran populer di Canggu yang terkenal dengan dekorasinya yang "sangat Instagramable."

Dalam video tersebut, Fuwari berbagi bahwa ia dan seorang teman, sesama pengguna TikTok Kaelia, baru saja "mengurus urusan kami." Keduanya bercerita berfoto di sudut toilet ketika seorang wanita asing mendekati mereka.

"Ia mengatakan, 'apakah ini yang kalian semua lakukan dengan hidup kalian?'" kata Fuwari, yang ia jawab dengan sederhana, namun singkat, "Ya." Tidak menyerah, wanita itu melanjutkan untuk menanyakan apakah mereka adalah influencer dan "idol K-pop," yang Fuwari jawab dengan dingin dan sarkastik, "tidak, J-pop."

Fuwari menjelaskan bahwa mereka sengaja menyendiri dan tidak ingin terlibat dalam percakapan dengan wanita itu. Ia menganggap wanita itu "jelas mencoba menggertak kami agar merasa tidak enak karena mengambil foto diri kami sendiri."

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Tidak Berhasil

[Bintang] Hari Raya Nyepi
Perbesar
Ilustrasi Bali. (HerryRodin/Instagram)

Sayang, taktik mereka tampaknya tidak berhasil. Wanita itu diceritakan terus mendesak Fuwari dan temannya Kaelia untuk "berbicara bahasa Jepang untuk saya."

Setelah Fuwari mencoba menepisnya dengan menyatakan, "Orangtua saya mengatakan pada saya untuk tidak berbicara dengan orang asing," wanita itu berkomentar bahwa mereka "sangat sulit dipahami," kata Fuwari. "Apakah Anda  tahu apa artinya 'sulit dipahami'?" katanya dalam nada yang dianggap merendahkan.

Wanita itu terus mengejek Fuwari untuk memberinya definisi, menyuarakan keraguannya bahwa keduanya bisa "berbahasa Inggris di rumah." Frustrasi, Fuwari mengatakan "Saya tidak berutang penjelasan padanya".

Dalam klip itu, Kaelia kemudian turun untuk berbagi bahwa Fuwari masih "berbicara dengan sangat baik" sepanjang waktu, sementara wanita itu "sangat kasar. Klimaksnya ketika wanita itu menyatakan bahwa Fuwari dan Kaelia "tidak tahu bahasa Inggris," dan "Anda takut pada saya karena saya orang Inggris".

"Bagus lah. Bangga jadi penjajah ya?" seru Fuwari dengan putus asa.


Akhirnya Pergi

Nyepi
Perbesar
Ilustrasi Bali. (www.disbud.baliprov.go.id)

"Pada titik ini, kami sudah mengetahui bahwa itu adalah rasisme," Fuwari  berbagi. Ia menambahkan bahwa hanya ketika ia mengeluarkan ponselnya untuk mulai merekam wanita itu, ia akhirnya pergi.

Reaksi terhadap video tersebut mendukung Fuwari dan Kaelia, dengan warganet menyatakan jijik pada perilaku wanita itu. Beberapa komentator mempertaruhkan tebakan bahwa wanita itu mungkin mabuk saat itu.

Menanggapi pertanyaan Asia One, Fuwari, yang menolak memberikan nama aslinya, mengatakan bahwa wanita itu mungkin mabuk, tapi kondisi itu "tidak memberinya hak untuk berbicara pada saya seperti itu."

Setelahnya, ia menyesal tidak merekam seluruh kejadian dari awal, "agar orang bisa melihat betapa kasarnya dia." Fuwari juga menyatakan bahwa ia "terkejut" dengan tanggapan negatif terhadap videonya, tampak menertawakan nasib orang Tionghoa-Singapura, yang menunjukkan bagaimana "tabel telah berubah."

Ia berbagi bahwa ini bukan pertama kalinya ia bersentuhan dengan rasisme di luar negeri, tapi menolak untuk menjelaskan semuanya karena "ini bukan kompetisi." Dalam video berikutnya yang diunggah pada hari yang sama, ia berbagi, "Saya akan mengatakan untuk terakhir kalinya (bahwa) pengalaman Anda tidak menghapuskan pengalaman saya."


Kasus Lain

Ilustrasi Keindahan Alam Indonesia
Perbesar
Pantai Kuta, Bali. (Bola.com/Pixabay)

Sejak beberapa waktu, publik memang sudah jadi saksi kelakukan turis asing di Bali yang bikin geleng-geleng kepala. Sebelum ini, wisatawan mancanegara (wisman) kembali berulah, seperti dalam video yang dibagikan akun Tiktok @anastasia_humann.

Pemilik akun tersebut membagikan video dirinya dan seorang teman prianya mengendarai sepeda motor Yamaha XSR ke arah ombak menggulung yang ada di salah satu pantai di Bali. Tidak disebutkan di mana lokasi pantai tersebut.

Anastasia mengunggah video berdurasi lima detik tersebut dengan judul, "Accidentally got wet in the Ocean (tanpa sengaja kami kebasahan di laut)" disertai peringatan bahwa tindakan yang mereka lakukan berbahaya.

Di halaman Instagram miliknya, Anastasia menggambarkan dirinya adalah seorang pemilik bisnis dekorasi rumah sekaligus guru yoga. Video Tiktok miliknya umumnya berisi tips perjalanan wisata di Pulau Bali.

Unggahan naik motor di pinggir pantai itu mendapat respons kurang baik dari warganet. Salah seorang warganet mengingatkan bahwa yang dilakukan Anastasia sangat merugikan bagi pemilik kendaraan yang disewa. Meski belum diketahui apakah motor tersebut berasal dari tempat penyewaan.

Apa yang dilakukan Anastasia Amanova mengingatkan aksi seorang influencer Rusia pada Desember 2020 yang nekat menceburkan motornya ke perairan Manggis, Karangasem. Influencer Rusia itu akhirnya dideportasi karena ulahnya.

Infografis Bali Siap Sambut Kedatangan Kembali Wisatawan Mancanegara. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Bali Siap Sambut Kedatangan Kembali Wisatawan Mancanegara. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya