Bandara Schiphol Amsterdam Berencana Batasi Penumpang hingga Awal 2023, Ada Apa?

Oleh Putu Elmira pada 03 Okt 2022, 05:01 WIB
Diperbarui 03 Okt 2022, 05:01 WIB
Kehebohan Melanda Bandara Schiphol
Perbesar
Aparat kepolisian mengecek situasi setelah alarm pembajakan pesawat berbunyi di Bandara Schiphol, Amsterdam, Rabu (6/11/2019). Pilot maskapai Spanyol, Air Europa, tidak sengaja membunyikan alarm pembajakan pesawat di bandara sehingga memicu operasi keamanan besar-besaran. (AP/Peter Dejong)

Liputan6.com, Jakarta - Bandara Schiphol Amsterdam mengumumkan rencana pada Kamis, 29 September 2022 untuk terus membatasi jumlah pelancong yang berangkat dari bandara hingga awal 2023. Salah satu yang tersibuk di Eropa ini mengatakan bahwa pihaknya membuat keputusan dalam konsultasi dengan maskapai penerbangan, "yang tidak senang dengan hal itu," kata Schiphol dalam rilis berita.

Dikutip dari CNN, Minggu, 2 Oktober 2022, pembatasan diperkirakan akan diperpanjang hingga akhir Maret 2023. Rencana ini meskipun pihak Bandara Schiphol mengatakan akan melihat situasi lagi menjelang akhir tahun untuk melihat "apakah lebih mungkin dari akhir Januari."

"Schiphol telah membuat pilihan ini untuk memberikan para pelancong pengalaman perjalanan yang andal, dan prediktabilitas serta stabilitas bagi maskapai," kata rilis itu.

"Pada saat yang sama, bandara bekerja keras untuk meningkatkan kapasitas keamanan," lanjut pihaknya.

Bandara mengatakan sedang bekerja dengan perusahaan keamanan dan serikat pekerja untuk memperbaiki situasi, mencatat tantangan pasar tenaga kerja yang ketat. "Ini sesuatu yang realistis," kata Hanne Buis, COO di Royal Schiphol Group, dalam sebuah pernyataan. "Itulah mengapa hanya akan menjadi jelas akhir tahun ini apakah lebih mungkin setelah Januari."

Bandara Schiphol adalah salah satu bandara tersibuk di dunia untuk lalu lintas penumpang internasional. Ini adalah bandara nomor tiga di dunia pada 2021 untuk penumpang internasional terbanyak, di belakang bandara di Dubai dan Istanbul, menurut angka dari Airports Council International.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Jumlah Penumpang

Bandara Schiphol Amsterdam. (AFP)
Perbesar
Bandara Schiphol Amsterdam. (AFP)

Batas penumpang pertama kali diperkenalkan di bandara ini pada Juni 2022. Schiphol menyalahkan permintaan perjalanan yang lebih tinggi dari perkiraan dan pasar tenaga kerja yang ketat membuat terlalu sedikit karyawan untuk mengatasinya.

Bandara mengumumkan pada Agustus 2022 bahwa mereka akan memperpanjang batas penumpang hingga September dan Oktober. Pada September, jumlah penumpang yang berangkat dari bandara dibatasi menjadi 67.500, kata pihak bandara dalam sebuah pernyataan. Jumlah itu meningkat menjadi 69.500 per hari di Oktober.

Dikutip dari laman resmi Schiphol, Minggu, 2 Oktober 2022, ada beberapa fakta menarik terkait bandara ini. Salah satunya, Schiphol terletak di dasar yang dulunya adalah Danau Haarlemmer.

Danau Haarlemmer dikeringkan tahun 1852 dan pesawat pertama mendarat di Schiphol pada 1916. Secara teknis, bandara ini terletak di dasar danau, lebih dari empat meter di bawah permukaan laut.

Bandara tidak pernah pindah dari lokasi asli, terlepas dari semua ekspansi. Hal ini membuat Schiphol tidak hanya menjadi salah satu bandara paling rendah di dunia, tetapi juga yang tertua yang menempati lokasi yang sama.


Fakta Menarik Schiphol

Bandara Schiphol Amsterdam. (AFP)
Perbesar
Bandara Schiphol Amsterdam. (AFP)

Pesawat pertama mendarat di Schiphol pada 19 September 1916 adalah pesawat militer. Schiphol berfungsi secara eksklusif sebagai bandara militer hingga 17 Mei 1920.

Kala itu, penerbangan KLM pertama berlangsung dari London ke Amsterdam dengan De Havilland DH-16. Pilotnya adalah Jerry Shaw dan sejak saat itu Schiphol menjadi bandara sipil juga.

Kemudian, Schiphol Group, entitas korporat bandara, dianugerahi stempel kerajaan pada 2016. Itu diberikan kepada kami oleh Yang Mulia Willem-Alexander pada peringatan 100 tahun kami.

Sebuah mahkota ditambahkan ke logo perusahaan kami dan kami diizinkan untuk menyebut diri kami Royal Schiphol Group. Royal Schiphol Group memiliki empat pemilik: Negara Belanda (69,77 persen), Amsterdam (20,03 persen), Rotterdam (2,20 persen) dan Groupe ADP (8,0 persen; perusahaan juga mengoperasikan beberapa bandara Paris).

Schiphol melayani 104 maskapai penerbangan 104 maskapai terbang ke 97 negara dan 332 tujuan langsung. Air France-KLM adalah maskapai penerbangan terbesar di Schiphol.

Sementara, menara kontrol lama Schiphol kini menjadi restoran Wings Restaurant terletak di menara kontrol lama di Schiphol-Oost, dan dibuka pada 2009. Terletak di lantai dasar menara lama. Penumpang juga dapat duduk di luar selama musim panas. Ini adalah lokasi bersejarah yang bagus di mana Anda dapat menikmati makanan atau minuman.


Asal-usul Nama Schiphol

Kehebohan Melanda Bandara Schiphol
Perbesar
Aparat kepolisian mengecek situasi setelah alarm pembajakan pesawat berbunyi di Bandara Schiphol, Amsterdam, Rabu (6/11/2019). Pilot maskapai Spanyol, Air Europa, tidak sengaja membunyikan alarm pembajakan dari dalam pesawat sehingga memicu polisi militer mengevakuasi penumpang. (AP/Peter Dejong)

Ada beberapa legenda tentang nama 'Schiphol', legenda paling populer adalah bahwa banyak kapal tenggelam di tempat yang dulunya adalah Danau Haarlemmer. Akibatnya, tempat ini dikenal sebagai: 'Schip Holl' atau 'Scheepshol'. 'Schip' dan 'Scheep' berarti 'kapal', dan 'hol' berarti 'kuburan' dalam konteks ini.

Penjelasan lain adalah bahwa nama tersebut berasal dari kata 'scheepshaal'. Sebuah 'scheepshaal' adalah parit yang digunakan untuk menarik kapal dari satu danau ke danau lainnya. Penjelasan ketiga adalah bahwa nama tersebut berasal dari 'scip hol', yang merupakan sebidang tanah yang rendah ('hol' seperti dalam 'Holland').

Kayu yang tumbuh di situs ini digunakan untuk membuat kapal ('scip'). Ini mungkin bukan cerita yang paling spektakuler, tapi sebenarnya ini yang paling akurat. Seluruh situs Schiphol mencakup 2.787 hektar Satu hektar adalah 100 meter x 100 meter. Dengan kata lain, 100x100 meter = 10.000 meter persegi. Oleh karena itu, Schiphol mencakup 27.870.000 meter persegi. Itu membuat Schiphol lebih besar dari kota-kota Belanda lainnya, seperti Leiden atau Delft.

Infografis 16 Bandara Dibuka untuk Penerbangan Internasional
Perbesar
Infografis 16 Bandara Dibuka untuk Penerbangan Internasional (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya