Rencana Italia Selamatkan Venesia agar Tak Tenggelam

Oleh Putu Elmira pada 02 Okt 2022, 17:30 WIB
Diperbarui 02 Okt 2022, 17:30 WIB
Jernihnya Kanal Venesia
Perbesar
Pandangan umum menunjukkan perairan yang lebih jernih Grand Canal di dekat Jembatan Rialto di Venesia pada 18 Maret 2020, . Sejak Italia memberlakukan lockdown akibat pandemi virus corona, air di Kanal Venesia yang biasanya keruh dan gelap berubah menjadi jernih. (ANDREA PATTARO / AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Venesia dibangun di atas sekitar 120 pulau, dilintasi oleh 177 kanal, dan paling baik dijelajahi melalui penggunaan 391 jembatannya. Kota ini adalah labirin yang berair, penuh dengan jalan setapak kecil dan alun-alun yang tersembunyi, museum tersembunyi, dan gereja-gereja terpencil yang berusia berabad-abad.

Dikutip dari BBC, Kamis, 29 September 2022, jika tindakan drastis tidak diambil, hari-hari Venesia bisa dihitung. Kota di Italia itu sangat berisiko 'ditelan' laut. Dalam skenario terburuk, kota ini bisa menghilang di bawah gelombang pada awal 2100.

Banyak bangunannya yang tenggelam atau rusak oleh hantaman perahu. Itu juga secara rutin dibanjiri wisatawan, sementara populasi lokalnya terus menurun. Skenario kasus terburuk kenaikan suhu 4 derajat Celcius dapat menyebabkan kenaikan permukaan laut relatif 180cm di Venesia pada 2100.

Di seluruh dunia, sejumlah kota juga terkena masalah inti Venesia, yaitu penurunan permukaan tanah dan kenaikan permukaan laut. Dataran rendah Jakarta yang berpenduduk sekitar 11 juta orang, misalnya, berada dalam kondisi yang sangat buruk sehingga digantikan sebagai ibu kota Indonesia oleh Nusantara, sebuah kota yang bahkan belum dibangun.

Setiap kota yang berisiko memiliki tantangannya sendiri untuk diatasi. Mengingat ukuran Venesia yang kecil, ketenaran dan kemampuan untuk mengakses pendanaan, itu bisa menjadi tempat pembuktian yang ideal untuk teknologi dan pendekatan yang akan memainkan peran kunci dalam perjuangan global melawan kenaikan air laut.

Dari penghalang laut yang rumit hingga perahu yang meminimalkan bangun, dapatkah penderitaan Venesia di Italia mengarah pada solusi praktis dan nyata yang dapat diterapkan di seluruh dunia?

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

 

Banjir Bandang di Depan Mata

Venesia kembali menggeliat
Perbesar
Seorang gondolier mendayung gondola di dekat gereja Santa Maria della Salute di Venesia pada 20 Mei 2021. Turis kembali berdatangan menikmati keindahan Venesia, yang sering dijuluki kota paling romantis di dunia, setelah Italia menghapus kewajiban karantina bagi pendatang. (Marco Bertorello/AFP)

Pada November 2019, Venesia mengalami peristiwa banjir terparah kedua sejak pencatatan dimulai hampir 100 tahun lalu. Hal itu menjadi berita utama di seluruh dunia, dengan para penonton terpana oleh gambar-gambar luar biasa dari Saint Mark's Square, salah satu daerah terendah dan paling ikonik di Venesia, Italia, yang terendam air. Pasang mencapai ketinggian puncak 187 cm di atas permukaan laut, yang mengakibatkan lebih dari 80 persen kota terendam air.

Keadaan darurat diumumkan, dan diperkirakan ada kerusakan senilai 1 miliar euro (Rp14,7 triliun) menurut Wali Kota Venesia, Luigi Brugnaro. Peristiwa banjir terburuk yang pernah terjadi, yakni pada 1966, membuat permukaan air naik menjadi 194cm di atas permukaan laut, dan diperkirakan telah merusak setidaknya tiga perempat toko, bisnis, dan studio di kota itu.

Jeda lebih dari 50 tahun memisahkan peristiwa-peristiwa ini, tren terbaru menunjukkan bahwa tidak perlu menunggu setengah abad untuk melihat banjir malapetaka lainnya. Sejak ketinggian air mulai tercatat secara resmi pada 1923, ketinggian air telah mencapai 150cm atau lebih hanya dalam 10 kali kejadian, tetapi lima di antaranya terjadi dalam tiga tahun terakhir.

"Perubahan iklim telah menyebabkan kenaikan permukaan laut, sehingga setiap kota yang dibangun di atas permukaan laut sangat rentan," kata Sally Stone, pembaca arsitektur dan penggunaan kembali adaptif di Manchester School of Architecture.

 


Berperang Melawan Laut

Jernihnya Kanal Venesia
Perbesar
Pandangan umum menunjukkan perairan yang lebih jernih Grand Canal di Jembatan Rialto di Venesia pada 18 Maret 2020. Sejak Italia memberlakukan lockdown akibat pandemi virus corona, air di Kanal Venesia yang biasanya keruh dan gelap berubah menjadi jernih. (ANDREA PATTARO / AFP)

Venesia selalu dipaksa untuk berperang melawan laut, dengan peristiwa "acqua alta" kecil yang dapat dikelola, di mana kota dibanjiri sementara pada berbagai waktu dalam setahun, yang terjadi selama berabad-abad. Namun gelombang pasang baru-baru ini belum pernah terjadi sebelumnya.

Menurut laporan pada 2021, bahkan jika suhu global dijaga di bawah kenaikan 2 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri, permukaan laut Venesia akan naik 32cm pada 2100. Skenario kasus terburuk kenaikan suhu 4 derajat Celcius terkait dengan pencairan dramatis lapisan es, bisa melihat kenaikan permukaan laut relatif 180cm di Venesia pada 2100, serupa dengan tingkat yang dicapai oleh banjir 2019 yang menyebabkan begitu banyak kerusakan.

"Kami yakin bahwa permukaan laut akan terus meningkat selama beberapa dekade mendatang karena pencairan lapisan es Antartika dan Greenland yang sedang berlangsung, serta gletser gunung," kata Natasha Barlow, profesor perubahan lingkungan kuaterner di University of Leeds di Inggris.

Barlow mencatat bahwa bahkan peningkatan kecil di permukaan laut dapat menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam frekuensi dan intensitas banjir pesisir, karena permukaan laut yang lebih tinggi meningkatkan tingkat air dasar dari badai, pasang surut dan gelombang. Terlebih lagi, Venesia sedang tenggelam.

Fondasi bangunan Venesia dibangun menggunakan sistem tiang pancang, kata Stone, kayu panjang yang didorong secara vertikal ke dalam lumpur lepas dan tanah liat di laguna di bawahnya. Batuan dasar laguna yang kokoh jauh lebih jauh di bawah permukaan daripada lumpur ini, sehingga fondasinya didorong ke dalam lapisan tanah liat terkompresi yang lebih substansial, tetapi masih sedikit rentan, tambah Stone.


Lindungi Kota

Venesia kembali menggeliat
Perbesar
Turis, yang mengenakan masker, duduk di atas vaporetto atau bus air di Venesia pada 20 Mei 2021. Wisatawan kembali berdatangan menikmati keindahan Venesia, yang sering dijuluki kota paling romantis di dunia, setelah Italia menghapus kewajiban karantina bagi pendatang. (Marco Bertorello/AFP)

Selama berabad-abad, banyak bangunan yang dibangun di atas fondasi yang tidak stabil ini telah bergeser posisi dan, dalam banyak kasus, mulai tenggelam ke dalam lumpur. Ekstraksi air tanah mempercepat dampak ini. Venesia telah tenggelam sekitar 15 cm selama satu abad terakhir.

Tidak ada obat sederhana untuk tenggelam yang lambat ini, dan Stone mengatakan itu adalah masalah yang sulit untuk dipecahkan. "Memompa beton dalam jumlah besar ke dalam fondasi kemungkinan akan menyebabkan kerusakan yang jauh lebih besar daripada tidak melakukan apa-apa, karena gerakan halus adalah bagian penting dari sistem struktural," katanya.

Juga akan sulit untuk memperbaiki sebagian besar bangunan di Venesia tanpa mengorbankan integritas estetika mereka, tambahnya. Hal-hal yang perlu dilakukan untuk melindungi struktur perkotaan Venesia dari dampak kronis tingkat air rata-rata yang lebih tinggi.

"Pendalaman saluran bawah air akan membantu mengurangi banjir," kata Hayley Fowler, profesor dampak perubahan iklim di Universitas Newcastle di Inggris.

Sebagai gantinya, dalam upaya untuk menahan air yang naik dan melindungi kota, Venesia menempatkan sebagian besar telurnya dalam satu keranjang: proyek Mose (Modul Elektromekanis Eksperimental) yang akan segera selesai. Proyek ini adalah pertahanan berbasis laut yang terdiri dari 78 gerbang bergerak (yang dapat menampung kapal), masing-masing selebar 20m dan terletak di lokasi strategis untuk menciptakan "pelindung pantai" yang, diharapkan, akan meminimalkan peristiwa banjir besar.

Penghalang terendam selama periode tenang, tetapi bangkit untuk memblokir air pasang yang masuk di laguna ketika air naik hingga 110cm, menurut Consorzio Venezia Nuova, perusahaan yang membangun sistem. Perkembangan Mose yang dirancang sejak 1992 itu mengalami penundaan beberapa kali, disusul biaya yang melonjak. Konstruksi dimulai pada 2003, dengan tujuan awal pekerjaan selesai pada 2011.

Pada kenyataannya, Mose baru pertama kali diaktifkan pada 2020, dan bahkan saat ini belum beroperasi secara penuh. Sekarang dijadwalkan akan selesai pada akhir 2023. Itu bisa berakhir dengan biaya sekitar 8bn Euro terhadap anggaran awal mendekati 4,7 miliar Euro, sementara ada juga yang besar beban keuangan untuk menggunakan penghalang – Consorzio Venezia Nuova telah menyarankan biaya 323.000 Euro setiap kali dinaikkan.


Solusi

FOTO: Merayakan Tradisi Bahari Venesia Kuno
Perbesar
Anggota asosiasi pelayaran budaya berlayar dalam acara Regatta Merah di Venesia, Italia, Minggu (20/6/2021). Acara ini bertujuan untuk merayakan tradisi bahari Venesia kuno dan untuk meningkatkan kesadaran tentang keseimbangan antara kota dan laut. (MARCO BERTORELLO/AFP)

Proyek ini juga jauh dari solusi lengkap. Mose telah dirancang untuk memerangi kenaikan permukaan air yang besar, sehingga tidak akan mampu menghentikan banjir di daerah dataran rendah, seperti Basilika Santo Markus. Penghalang Mose hanya akan dinaikkan setelah ketinggian air mencapai 110cm, tetapi banjir Saint Mark sekitar 90cm.

"Sebuah solusi yang sangat berdampak, sangat direkayasa dan apa yang banyak dianggap terlalu rumit diadopsi," kata Jane da Mosto, salah satu pendiri dan direktur eksekutif di We Are Here Venice, sebuah organisasi nirlaba yang berfokus pada pemahaman dan mengatasi berbagai tantangan Venesia. "Ini bisa, paling banter, hanya mencegah banjir besar di kota dan pulau-pulau lain yang disebabkan oleh peristiwa ekstrem. Hal-hal perlu dilakukan untuk melindungi struktur perkotaan dari dampak kronis dari tingkat air rata-rata yang lebih tinggi dan lebih tinggi."

Menutup gerbang terlalu sering juga pada akhirnya akan "menghancurkan" laguna, kata Fabio Carrera, seorang profesor di Worcester Polytechnic Institute di Massachusetts dan pendiri Venice Project Center, sebuah inisiatif yang dipimpin siswa yang mengeksplorasi cara untuk melestarikan dan meningkatkan kehidupan di Venesia.

Jika pembatas sering ditinggikan, katanya, limbah bisa terperangkap di laguna, yang tidak hanya tidak menyenangkan, tapi juga bisa merusak ekosistem. "Mose akan bekerja untuk sementara waktu - mungkin 100 tahun atau lebih - tapi saya pikir, pada akhirnya, solusi gaya Belanda harus diperkenalkan," kata Carrera.

Infografis: 4 Unsur Wisata Ramah Lingkungan atau Berkelanjutan
Perbesar
Infografis: 4 Unsur Wisata Ramah Lingkungan atau Berkelanjutan
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya