Pengaruh Kurang Tidur terhadap Sistem Kekebalan Tubuh Menurut Riset

Oleh Elly Purnama pada 01 Okt 2022, 22:02 WIB
Diperbarui 01 Okt 2022, 22:02 WIB
Ilustrasi Ngantuk
Perbesar
Ilustrasi ngantuk (Gambar oleh Sammy-Williams dari Pixabay)

Liputan6.com, Jakarta - Sebuah studi baru menemukan bahwa kurang tidur kronis pada sekelompok kecil orang dewasa yang sehat meningkatkan produksi sel kekebalan yang terkait dengan inflamasi atau peradangan. Hal itu juga mengubah DNA sel kekebalan, mengutip CNN Health, pada Rabu, 28 September 2022.

"Tidak hanya jumlah sel kekebalan tubuh yang meningkat, tetapi mereka mungkin terhubung dan diprogram dengan cara yang berbeda pada akhir enam minggu pembatasan tidur," kata rekan penulis studi Cameron McAlpine, asisten profesor kardiologi dan ilmu saraf di Icahn. Fakultas Kedokteran di Gunung Sinai di Kota New York.

"Bersama-sama, kedua faktor ini berpotensi memengaruhi seseorang untuk penyakit seperti penyakit kardiovaskular," tambahnya.

Sejumlah peradangan sistem kekebalan diperlukan bagi tubuh untuk melawan infeksi dan menyembuhkan luka. Namun, para ahli mengingatkan bahwa sistem kekebalan yang terlalu aktif dapat berbahaya dan meningkatkan risiko gangguan autoimun dan penyakit kronis. Studi ini diterbitkan pada 21 September di Journal of Experimental Medicine.

"Temuan ini sejalan dengan pandangan di lapangan bahwa pembatasan tidur dapat meningkatkan risiko diabetes tipe 2 dan hipertensi," kata Steven Malin, seorang profesor di departemen kinesiologi dan kesehatan di Rutgers University di New Jersey.

"Dalam praktiknya, temuan ini mendukung gagasan untuk mengembangkan kebiasaan tidur yang baik sehingga sebagian besar waktu Anda mendapatkan tidur yang cukup," tambah Malin, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Metode Riset

Ilustrasi tidur, mengalami mimpi
Perbesar
Ilustrasi tidur, mengalami mimpi. (Foto oleh Miriam Alonso: https://www.pexels.com/id-id/foto/wanita-tempat-tidur-kamar-tidur-pagi-7622521/)

Terdapat sebuah penelitian kecil yang melacak kualitas dan durasi tidur, penelitian ini hanya melibatkan 14 orang muda yang sehat tanpa masalah tidur, tapi dengan durasi penelitiannya cukup lama. "Banyak studi tidur adalah satu hari, dua hari, mungkin satu atau dua minggu, tetapi hanya sedikit yang melihat pengaruh tidur selama enam minggu, itulah yang kami lakukan," ujar McAlpine.

Semua subjek penelitian ini memakai akselerometer pergelangan tangan, yang memungkinkan peneliti untuk melacak kualitas dan durasi tidur mereka selama setiap periode 24 jam. Selama enam minggu pertama, setiap peserta penelitian tidur selama tujuh hingga delapan jam yang direkomendasikan Centers for Disease Control (CDC) untuk orang dewasa. Selama enam minggu berikutnya, mereka mengurangi waktu tidur mereka selama 90 menit setiap malam.

Pada akhir setiap siklus enam minggu, darah diambil di pagi dan sore hari dan dianalisis untuk reaktivitas sel kekebalan. Tidak ada perubahan negatif yang ditemukan pada orang yang cukup tidur. Namun, setelah peserta penelitian menghabiskan enam minggu dengan pembatasan tidur, tes darah menemukan peningkatan jenis sel kekebalan tertentu ketika darah diambil di malam hari.

"Cacat pembatasan tidur ini sangat spesifik untuk satu jenis sel kekebalan yang disebut monosit, sedangkan sel kekebalan lainnya tidak merespons," kata McAlpine. "Ini adalah tanda peradangan," tambahnya.

 

 


Tanda-Tanda Peradangan

Tidur - Vania
Perbesar
Ilustrasi Tidur/https://unsplash.com/Kinga Cichewicz

 

Tes darah juga menemukan perubahan epigenetik di dalam sel imun monosit setelah lama kurang tidur. Epigen adalah protein dan bahan kimia yang duduk seperti bintik-bintik pada setiap gen, menunggu untuk memberi tahu gen soal 'apa yang harus dilakukan, di mana melakukannya, dan kapan melakukannya', menurut National Human Genome Research Institute.

Epigenom secara harfiah menghidupkan dan mematikan gen, seringkali didasarkan pada pemicu lingkungan dan perilaku manusia seperti merokok, makan makanan inflamasi atau menderita kurang tidur kronis. "Hasilnya menunjukkan bahwa faktor-faktor yang dapat memodifikasi ekspresi gen protein yang terkait dengan peradangan, yang dikenal sebagai epigenom, dimodifikasi oleh pembatasan tidur," kata Malin.

Modifikasi ini meningkatkan risiko sel-sel kekebalan menjadi lebih meradang. Studi ini tidak melakukan tindakan fungsional atau klinis untuk mengonfirmasi risiko penyakit, tetapi meletakkan dasar untuk studi masa depan untuk mempertimbangkan mekanisme ini.

Epigen dapat dihidupkan dan dimatikan, mengenai perubahan fungsi kekebalan akankah tetap ada setelah subjek penelitian kembali tidur sepanjang malam tidak dapat diselidiki berdasarkan hasil studi itu pada manusia. Namun, para peneliti melakukan studi tambahan pada tikus yang menghasilkan hasil menarik.


Pentingnya Tidur 7 Sampai 8 Jam Sehari

Masih Suka Insomnia? Baca Tips Ampuh agar Tidur Lebih Cepat dan Lebih Baik
Perbesar
Wanita dengan insomnia berbaring di tempat tidur dengan mata terbuka. (Shutterstock/Photoroyalty)

Aktivitas kekebalan pada tikus yang kurang tidur mencerminkan aktivitas manusia – produksi sel kekebalan meningkat, dan perubahan epigenetik terlihat pada DNA sel kekebalan. Dalam studi ini, tikus diizinkan untuk tidur nyenyak selama 10 minggu sebelum diuji lagi.

Meskipun mendapatkan tidur yang cukup untuk jangka waktu yang lama, para peneliti menemukan bahwa perubahan DNA tetap ada dan sistem kekebalan melanjutkan produksinya yang berlebihan, membuat tikus lebih rentan terhadap peradangan dan penyakit.

"Temuan kami menunjukkan bahwa pemulihan tidur tidak dapat sepenuhnya membalikkan efek tidur berkualitas buruk, pada tikus," ungkap McAlpine. Dia menambahkan bahwa labnya terus bekerja dengan orang-orang untuk melihat apakah hasil itu akan diterjemahkan ke manusia. (Catatan: Studi tikus sering kali tidak diterjemahkan.)

"Studi ini mulai mengidentifikasi mekanisme biologis yang menghubungkan tidur dan kesehatan imunologis dalam jangka panjang. Ini penting karena ini adalah pengamatan kunci lain bahwa tidur mengurangi peradangan dan sebaliknya, bahwa gangguan tidur meningkatkan peradangan," kata penulis utama Filip Swirski, direktur Institut Penelitian Kardiovaskular di Icahn Mount Sinai, dalam sebuah pernyataan.

"Riset ini menekankan pentingnya orang dewasa secara konsisten tidur tujuh hingga delapan jam sehari untuk membantu mencegah peradangan dan penyakit, terutama bagi mereka yang memiliki kondisi medis yang mendasarinya," imbuhnya.

 

Infografis 3 Manfaat Tidur Cukup Cegah Risiko Penularan Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 3 Manfaat Tidur Cukup Cegah Risiko Penularan Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya